Guys, insya Allah tanggal 3 Januari 2009 nanti keluarga Maz mau datang melamar saya. Horaiii ..😀 Seneng ?? Jelas dunk. Cuma ada yang sedikit mengganjal pikiran ( sebenernya ngga sedikit sih, buanyaaak !! ) yaitu tentang prosesi lamaran itu sendiri. Secara saya udah ngga ada orang tua, tentunya posisi itu akan diambil alih oleh Pakde Bude Marsono yang tinggal di Wonosobo. Nah karena tinggalnya jauh inilah, berarti saya juga ngga bisa terlalu mengandalkan semua2nya pada Beliau toh, sementara saya juga ngga ngerti lamaran itu harus gimana. Dari pihak camer, penginnya ngga usah terlalu ribet, yang penting datang, mengutarakan maksud ( hayah .. ) dan paling ya makan bareng gitu. Tapi apa ya sesederhana itu ?? Owh .. Rencana ini mendadak sih, jadi sama sekali ngga ada persiapan ( baru langkah awal kok udah rada2 kacau niy). Hiks ..😦

Uhm, dari beberapa referensi yang saya baca, acara lamaran itu paling ngga ada omongan formal dari keluarga pria untuk “meminta” calon pengantin wanita ke keluarga wanita, trus tuker cincin dan ngasih2 seserahan. Tapiii .. kayanya 2 yang terakhir ngga bakal dilakuin pas lamaran ini deh, ntar aja pas akad nikah. Pertimbangannya sekarang waktunya udah terlalu mepet niy, kalo dipaksain bisa2 malah jadi kacau & ngga beres semua. Cincin juga gitu, bayangan saya dan Maz memang “tuker cincinnya” setelah akad aja, malah udah halal pegang2. Halah ..😀 Jadi paling2 nanti kami saling tuker2an kue2, makanan dan buah2 aja deh ( untuk ini belinya ntar2 aja, kalo kelamaan busuk dunk :p )

Saya jadi pengin me-list persiapan apa aja yang kudu dilakukan menjelang engagement day ini. Dannn .. saya harus bergerak sendiri niy, Maz baru pulang 3 hari sebelum hari H. Hiksss ..😦 Semangat semangat !!

– Cari2 katering yang simpel : kemungkinan pake katering yang di Tuguran ( hiks .. lupa namanya ).  Maksudnya yang ngga usah terlalu heboh, kan orangnya juga ngga banyak2 amat, jadi yang penting makanan yang disajikan layak hidang aja deh🙂 Ada alternatif lain siy, kalo Bude ngersakke masak sendiri ya berarti kudu mengerahkan Ibu2 sebelah rumah dehhh🙂

– Cari kostum yang layak buat saya dan Maz. Hehe .. Abisnya saya bingung mo pake baju apa. Awalnya cuma mo pake tunik & celana alusan, tapi langsung diprotes oleh beberapa orang. Ya sudah, hunting2 niy, sekalian baju buat Maz, secara perut Maz tercinta itu sudah semakin menggelembung, baju2 lamanya banyak yang udah mbledheh2 kalo dipake duduk😀

Pengin pake baju model ini niy ( lebai mode on )

Pengin pake baju model ini niy ( lebai mode on )

11busana-muslim-wanita-calosa-clf80891

Atau yang lebih simpel macam niy ?

– Pinjem tikar & ubarampe di bagian perlengkapan RT. Ini sih bisa agak nanti2, mendekati hari H aja. Owh iya, sekalian menghubungi Pak RT,

Pak RW dan beberapa sesepuh lingkungan buat jadi saksi ( begitulah kebiasaan di rumahku )

– Beli kue2, makanan kecil & buah buat “seserahan”. Ini juga nanti2 aja, nunggu Maz pulang. Hihi ..

Apalagi yaaa ? Kok ngga ada ide lagi siy. Ya udah lah, ntar kalo inget ditambahin lagi ..🙂 Yippy, bentar lagi saya bisa teriak2 macam orang gila, “AKU DILAMAR !!! “. Hwehehehe ..😀