Januari 2009


Hwehehehe ..

Ini hasil utak utik saya selama beberapa waktu, tercipta juga sebuah daftar lagu yang penginnya sih bisa dilantunkan oleh tim hiburan di resepsi pernikahan saya nanti. Jangan heran ya, kalo banyak lagu Indonesianya, secara saya memang pecinta lagu dalam negeri. Ngga kalah bagus lho ma lagu mancanegara .. Yoi ?!

  1. Akhirnya Ku Menemukanmu – Naff
  2. Aku Percaya Kamu – D’ Massiv ( wajib — lagu kesukaannya Maz niy )
  3. Arti Cinta – Ari Lasso ( wajib — saya pecinta Ari Lasson sih )
  4. Biru – Vina Panduwinata ( wajib — liriknya dahsyat !! )
  5. Close To You ( wajib — ngeslowww )
  6. Do You Love Me – Sheriff Dan
  7. Dua Menjadi Satu – Gita Gutawa feat. Dafi ( wajib — nikah kan bikin yang dua jadi satu kan ?! )
  8. Endless Love – Diana Ross & Bryan Adams ( wajib — hmmm .. )
  9. Everything I Do ( I Do It For You ) – Bryan Adams
  10. From This Moment On – Shania Twain ( wajib — from this moment on gitu lohhh )
  11. Hebat – Tangga
  12. Hingga Ujung Waktu – Sheila On 7
  13. I Finally Found Someone – Barbara Streissand & Bryan Adams ( wajib — alasannya apa ya ?! suka & pas ma suasana aja )
  14. Janji Suci – Yovie & Nuno
  15. Kaulah Hidup & Matiku – Naff
  16. Menikah – Java Jive ( wajib — menurut saya, lagu ini lugas banget mengungkapkan ajakan menikah ke kekasihnya )
  17. Sandaran Hati – Letto
  18. Selamanya – Sisca ( wajib — selamanya, forever with youuu )
  19. Sempurna – Andra & The Backbone ( wajib — you’re sooo perfect for me, Maz )
  20. Tak Sebebas Merpati – Kahitna
  21. The Reason – Hoobastank ( wajib — lagu kenangan pas awal jadian nehhh )
  22. Till Death Do Us Apart – White Lion
  23. Tunjukkan Padaku – Sheila On 7
  24. Untukku – Chrisye ( wajib — lagunya bikin klepek2 )
  25. Wanita Yang Kau Pilih – Rossa
  26. We Could Be In Love – Lea Salonga & Brad Kane ( wajib — curahan hati buanget )
  27. When You Say Nothing At All – Ronan Keating
  28. You’re Still The One – Shania Twain ( wajib — you’ll always be the one in my life, Maz )
  29. You – Basil Valdez
  30. Sampai Ku Menutup Mata – Acha Septriasa

Wuahhh .. Buanyak ya !! Padahal kalo kata Pak Basuki kemarin, katanya untuk durasi acara 3 jam, lagu yang dibutuhkan kurang lebih hanya berkisar 25 saja. Daftar ini belum memasukkan lagu2 klenengan Jawa yang memang akan sengaja diberikan porsi, mengingat tamu2 nanti kan ngga cuma anak2 muda saja.  Ngga papa deh, ngga harus semua lagu diputar kok, kecuali untuk lagu2 wajibnya. Hehehe .. ^^

Uhm .. Trus, ada yang punya ide klenengan Jawa yang bisa dimasukkan dalam daftar ?? Tapi jangan mengusulkan campursari yang berlirik “horor” macam Cucak Rawa, Mandul dan sebagainya yaaa .. Hehehe .. ^^

Ok, kali ini saja, biarkan saya menumpahkan sedikit yang saya rasakan ..

Saya BT, capek, nyaris putus asa, ngga ngerti kudu gimana lagi .. Pengin rasanya ngga peduli lagi dengan segala macam pernak pernik yang bikin ribet. Mo makanannya kaya apa, mo ada ato ngga MC di samping pelaminan, mo kebayanya jadi ato ngga, mo dekornya matching ma tema pesta ato ngga .. Bodo amat. Yang saya mau sah dan sudah. Itu saja, biar ngga ada yang repot, biar ngga ada yang capek, biar saya ngga ngerasa berjuang sendirian.

Tapi apa ya bisa ?!

Hmpfff ..

— bukan salah siapa2, emang skala mood lagi menurun drastis akhir2 ini, mulai panik pula, jadilah keluarnya BT2 mulu kaya gini —

Ini dia, beberapa pilihan kata2 yang bakal saya cantumkan di dalam undangan. Masih bingung sih mo pake yang mana, tapi sebagai gambaran sih akan ada 2 yang saya cuplik & ikut nampang di undangan pernikahan saya nantinya. Sengaja ngga ada QS. Ar-Rum : 21, soalnya pengin beda dari yang biasanya gitu. Hehe .. Ada 3 kata2 yang menurut saya paling bagus & ngena, tapi bingung mo milih yang mana. So, bantuin dunk ..

Here they are ..

Ya Alloh, andai Engkau berkenan, karuniakanlah kepada kami, cinta yang Kau jadikan pengikat rindu Rasulullah dengan Khadijah Al Kubra, cinta yang Kau jadikan mata air kasih sayang Imam Ali dengan Fatimah Az-Zahra, cinta yang Kau jadikan penghias keluarga Nabi-Nabi Mu yang suci. Ya Alloh, andai semua itu tak layak bagi kami, cukuplah permohonan kami atas cinta & ridha Mu.

Jadikanlah kami sebagai suami istri yang saling mencintai di kala dekat dan jauh, saling menjaga kehormatan di kala suka dan duka, saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan, saling menyempurnakan dalam beribadah kepada Mu.

Ya Alloh, sempurnakanlah kebahagiaan kami dengan pernikahan ini sebagai ibadah kepada Mu, sebagai bukti pengikutan dan cinta kami kepada Sunnah Rasul Mu. Amin .. (Doa Cinta Sang Pengantin)

Woman was created from the rib of a man. Not from his head to be above him. Not from his feet to be walked upon. But by his side to be equal. Near to his arms to be protected. And close to his heart to be loved .. (Kahlil Gibran)

Dan ketika kami memutuskan untuk saling mengerti, kami biarkan dua hati dua hati kami bicara tentang impian-impian kami, tentang hasrat dan kerinduan. Kemudian kami menjadi takjub, karena ternyata kami begitu berbeda.

Maka kamipun berjanji untuk menyatukan kedua hati kami dalam satu bahtera, agar yang berbeda menjadi serasi, agar yang kosong dapat terisi menjadi sempurna, agar segala impian dapat kami wujudkan berdua.

Karena perbedaan kam bukanlah kendala selagi masih memakai bahasa yang sama, dan bahasa itu bernama ” Kasih dan Sayang ” (diambil dari undangan Andriani & Angga)

Jujur, saya suka ketiga2nya, tapi ngga mungkin kan kalo pake semua, bisa2 undangan saya isinya kata2 semua, ngga ada keterangan kapan resepsi, kapan akad. Hehehe .. ^^ Makanya kudu milih niy. Pusing pusing ..

Wuaaa ..

Lama banget ya, saya ngga update cerita disini. Maap maap, selain udah mulai sibuk kuliah, saya juga bolak balik Magelang Jakarta buat ngurus ini itu. Jadi baru sekarang deh sempet nengok nih rumah, laporannya borongan gapapa ya. Ahahaha .. ^^

  • Minggu, 25 Januari 2009, kemarin, saya dan Bapak Ibunya Maz pergi ke Demak, buat silaturahmi ke keluarga besar dari Ibu, sekalian bablas ke Kudus, buat belanja kain. Yoiii .. Puas banget tau belanja di Kudus itu, tepatnya di Pasar Kliwon. Ya meskipun hanya pasar tradisional, pasar yang satu itu recommended banget deh buat hunting2 kain buat keperluan nikah, murah gila euy .. Kemarin itu, saya berhasil mendapat kain seragam keluarga, kain seragam among tamu, kain kebaya 2 Ibu & kain kebaya akad nikah ( saya beli yang udah diset untuk 1 kebaya, lengkap dengan bordir super halus ), semua itu saya dapatkan dengan harga kurang dari 1500 K IDR. Ohohoho .. Soal kualitas, jangan khawatir deh, dijamin bagus, yang penting sih kita teliti ya, namanya juga beli banyak, siapa tau ada bagian kain yang jelek. Tapi over all, belanja di Pasar Kliwon, Kudus, amat sangat memuaskan & yang penting lagi, ngga nguras kocek terlalu dalam .. ^^
noe384

Bakal calon kebaya akad saya, canteeek yaaa .. ^^

  • Pulang dari Demak & Kudus, saya langsung laporan ke Bu Yunita, perias saya tersayang ( Hehe .. Abisnya Beliau baik banget sih, jadi cinta .. ). Saya ke rumah Bu Yun sambil bawa potongan kain kebaya 2 Ibu, buat dicariin padanan baju untuk 2 Bapak. Yahhh .. Saya sih percaya pilihan Bu Yun keren. Mudah2an pas saya pulang nanti udah ada hasilnya, biar bisa segera saya komentarin. Ahahaha .. Maklum, pengidap penyakit perfeksionis kronis.
    • Undangan, udah mulai konsultasi desain nih. Alhamdulillah, dapet vendor sebaik Sourdjan. Mbak Nanda & Mas Agung kooperatif banget & dengan sabar meladeni keinginan saya yang mecem2. Hehe .. ^^ Akhirnya kemarin disepakati spesifikasi undangan : hardcover ukuran 11 x 22 cm ( tertutup ), jumlah pesanan 1000 pcs dengan harga satuan 4200 IDR, kertas Jasmine Red Matador tebal & Jasmine Pludge Yellow tebal ( bener ngga ya namanya ?! ), cover depan hotprint emas original untuk ornamen batikan, nama pengantin, tulisan ” undangan & tanggal resepsi ” & tulisan ” Kepada YTH Bp/Ibu/Sdr/i “. Sementara itu dulu, sambil nunggu Mbak Nanda ngirim desain yang udah dia susun ke email saya, dia sih janjinya dalam 1 minggu ini. Well, ntar pasti saya laporkan disini .. ^^ Oh iya, saya udah transfer 40 % dari jumlah total, harusnya sih 30 % aja cukup, tapi Mbak Nandanya baik sih, saya jadi tergoda buat nambah pembayaran termin 1, biar dia semangat ngerjain undangan saya. Ahahaha ..
    • Mbak Rini dari Alif Collection, udah sms, ngasih kabar kalo souvenir pengajian saya Selasa, 27 Januari 2009, kemarin udah jadi & hari ini, Rabu, 28 Januari 2009, udah siap kirim. Horaiii .. Senangnya, tepat deh ma janji pas kesepakatan dulu, Mbak Rini bilang akhir Januari saya udah bisa terima barangnya. Sip deh .. Langsung aja, saya transfer pelunasannya. Uhuiii .. Beres 1 urusan .. ^^
    • Untuk dokumentasi, saya juga udah transfer DP sebesar 500K IDR buat Pak Iman, dari Sinar Foto, Grabag. Penginnya sih ketemu langsung, tapi apa daya, ternyata Pak Iman lagi melancong ke Jakarta buat ngerayain Imlek ma sodara2nya. Ok deh, akhirnya cuma bisa komunikasi via sms & meluncurlah uang DP dari ATM ke ATM. Hehe .. ^^
    • Satu lagi, urusan dekorasi, baik dekor rumah maupun gedung, udah beres. Saya & Bapak Ibunya Maz udah ngobrol2 panjang lebar ma Pak Basuki dari Farella. Tadinya agak bersitegang karena Bapak maunya yang sederhana aja, kalo perlu bikin yang beda dari yang lain, pake kain aja, dihias apa gitu, yang penting ngga heboh syalala. Sementara saya & Maz penginnya tetep ada gebyog, kan etnik banget tuh, njawani & ntar dilihat orang secara langsung + pas difoto keliatan keren. Alhamdulillah .. Pak Basuki bisa mengakomodasi keduanya. Puas deh, kemauan 2 pihak yang berbeda bisa dituruti, Bapak bisa diberi pengertian, saya & Maz juga bisa menerima kalo ntar dekor ngga full gebyog. Ok, yang penting bagus aja deh & yang penting masih terasa aura Jawanya, secara kami kan orang Jawa yang juga tinggal di lingkungan Jawa gitu .. ^^
    • Sound system, saya ngga jadi pake Mas Bonny, karena pertimbangan harga yang ternyata amat sangat tinggi. Sayang ah kalo dipake buat sound system doang, secara kalo di Magelang tuh, hiburan ngga jadi sentral perhatian tamu banget kan. So, untuk vendor yang satu ini, kami sepakat menyerahkan pada Pak Basuki sekalian deh, jadi pake rekanan Beliau gitu. Insya Alloh ngga kalah bagus kok ma Mas Bonny. Untuk lagu yang diputar, Bapak Ibunya Maz ngga terlalu ambil pusing, yang penting iramanya soft & ngga ada campur sari yang berlirik aneh2 macam Cucak Rawa, Mandul dan sebagainya. Ahahaha .. ^^ Oh ya, untuk list lagu ntar saya posting tersendiri aja ya ..

    Hmm .. Banyak juga report kali ini, saya udah mengerjakan banyak hal ternyata. Horeee .. yang masih jadi PR ( Dan ini urgent !! Cepet dipastiin, Zou !! ) yaitu jam akad nikah & jam resepsi. Kemarin masih maju mundur & belom pasti sih pas diskusi ma Bapak Ibunya Maz. Huhuhu .. Mudah2an dalam waktu dekat bisa ada kepastian deh .. Doakan yaaa !!

    Wuehehehehe ..

    Menclok lagi di rumah yang satu ini, setelah beberapa hari ngga. Maklum lah, semenjak balik Jakarta & mulai kuliah lagi, masa2 nyantai ngga ada lagi. Selain itu, proses persiapan juga emang jadi agak absen, secara segala sesuatunya kan diurus di rumah yaaa .. ^^

    Rencana berikutnya sih cari kain seragam buat Budhe2 & buat 2 Ibu ( saya didampingi Budhe juga nantinya ) di Kudus. Sekalian gitu, selain cari kain seragam, biar sekalian kenal ma keluarga besar dari pihak Si Maz. Hehe .. Deg2an juga euy. Untuk rencana ini, Jumat, 23 Januari 2009, saya meluncur pulang lagi deh. Berhubung hari Jumat kuliah sampe jam 4.30 sore, artinya saya ngga bakal bisa naik bis, kereta pun udah kehabisan tiket, jadilah saya pulang numpang Mandala. Huhuhuhu .. Mana mahal lagiii .. Tapi ngga papa lah, demi kain seragam keluarga .. ^^

    Oh ya .. Ini jadwal terbaru rangkaian acara pernikahan saya ..

    • 10 Juni 2009, pukul 15.30 –> Pengajian Ibu2, lokasi di rumah CPW
    • 11 Juni 2009, pukul 15.30 –> Kenduri Bapak2, lokasi di rumah CPW
    • 12 Juni 2009, pukul 08.00 –> Akad Nikah, lokasi di rumah CPW
    • 14 Juni 2009, pukul 10.30 –> Resepsi Pernikahan, lokasi di Pendopo BPPK Magelang

    Bismillah, mudah2an diberi kelancaran yaaa .. ^^

    Mulai deg2an niy, belom lagi jadi jarang ngobrol dari hati ke hati ma Si Maz, yang diomongin masalah teknis yang berhubungan ma nikahan muluuu .. Huhuhuhu .. Jadi kangen ma Si Maz .. ^^

    Gileee .. Rencana berubah ( hampir ) total !!

    Jadi gini ceritanya, Selasa malam kemarin, saya sowan ke rumah Maz, untuk ketemu Bapak Ibu ( calon ) mertua. Tujuan awal sih cuma mo silaturahmi aja, ngobrol2 ngalor ngidul ma keluarga Maz yang nyenengin itu. Hmm .. Ternyata pembicaraan melebar, namanya juga orang mo punya hajat ya, ngomongin apa juga nyambungnya ke pelaksanaan hajatan itu. Hehe .. ^^

    Bahan omongan itu ngga lain dan ngga bukan adalah JUMLAH UNDANGAN. Saya, Bapak & Ibu mulai sibuk ngelist tamu yang bakal diundang di resepsi pernikahan saya & Maz, bulan Juni nanti. Saya sibuk dengan sahabat2 alm. Bapak Ibu saya, teman2 SMU, teman2 kuliah, orang2 kantor saya & Maz ( sebelomnya Maz udah memberikan jumlah undangan dari pihak dia pribadi ), sementara Bapak & Ibu berkutat dengan tamunya sendiri. Kekisruhan mulai melanda ketika kami menghitung total tamu hasil masing2. 1402 undangan !!! GILAAA .. Saya langsung lemas. Huhuhuhu .. Bayangan saya, sebanyak2nya undangan ya cuma 1000 lah, lha ini … ?!?!

    Hmm .. Sebenernya ngga heran sih, mengingat Bapak adalah pembimbing jemaah haji selama 8 tahun & memegang peran di beberapa organisasi di Magelang. Sementara Ibu terhitung seorang eselon III di lingkungan Pemkab Magelang. Belom lagi, Bapak Ibu nya Maz ni adalah orang yang ramahnya ngga karu2an, jadi mo tutup mata tutup telinga ya tetep aja banyak kenalan, jadilah banyak yang diundang. Tapi tetep aja … SHOCK !!!

    Imbas dari semua itu, perlu dilakukan penyesuaian di beberapa rencana yang udah tersusun sebelomnya. Mengingat budget juga gitu lohhh .. Anggaran yang saya & Maz miliki kan terbatas juga. Hahaha .. ^^

    Pertama yang kudu disesuaikan adalah undangan, dari yang tadinya seharga 5000 IDR/pcs terpaksa disusut sampai 4200 IDR/pcs. Ini berkat kebaikan & kerjasama yang super keren dari Mbak Nanda ( Sourdjan ), saya memohon2 sambil berlutut ( halah .. lebai banget yaaa .. ) untuk mencoba mengotak atik detail undangan yang saya udah saya paparkan sebelomnya, biar harganya bisa agak diturunin, secara kan pesen banyak juga gitu. Alhamdulillah bisaaa .. Walopun terpaksa kudu menyusut panjang & lebar undangan masing2 1 cm. Ngga papa deh, masih keliatan pantes & sopan kok.

    Kedua adalah tentang katering, inilah perhatian utama kami, karena yang memakan anggaran paling besar ya urusan konsumsi ini tooo .. Utak utik sana sini, alhamdulillah masih nyampe juga dananya, ngga terlalu over budget lah. Walopun agak2 bikin puyeng juga ngutak ngutiknya. Hehehe .. ^^ Tapi walopun gitu saya & Ibu tetep cerewet tentang kelayakan suguhan kami nantinya, jangan sampe karena nyesuain anggaran, tapi ngalahin kualitas. Ya ngga ?! Oh ya, kami mutusin untuk lebih maksimal ke buffet-nya, untuk gubugan sih tetep ada, tapi ya cuma buat rame2 aja gitu ..

    Yang ketiga, souvenir. Kalo perubahan yang ini sih lebih ke ketidaksetujuan Ibu atas pilihan kami pada Patung Loro Blonyo, sesuai dugaan saya sih sebenernya. Secara pribadi sih, Ibu ngga papa, tapi takutnya ada undangan yang ngga berkenan dengan penggunaan patung, apalagi jelas2 bentuknya manusia. Iya juga sihhh .. Akhirnya saya & Maz milih ngalah untuk ganti souvenir aja, walopun tetep gerabah2an gitu. Akhirnya nemu yang ngga kalah bagus & ketika ditanyak ke Ibu, Beliau cocok banget, yaitu tempat sabun. Kebetulan Insan Keramik juga punya jenis yang kami maksud, harganya bersahabat pula. Alhamdulillah .. ^^

    Tapiii ..

    Kemaren malem, Maz bawa kabar menggembirakan juga, agak2 mendinginkan kepala yang panas. Hehe .. ^^ Jadi pas Maz telepon ke rumah, Bapak Ibu mengisyaratkan akan menyusut jumlah undangan yang ditentukan sehari sebelomnya. Diusahakan sih bisa jadi 1000 undangan saja, tapi kalopun ngga ya maksimal 1200 lah. Mudah2an Beliau berdua berhasil berjibaku untuk memilah2 tamu mana yang tidak perlu diundang. Semangat, Pak, Bu !! Hehehe .. ^^

    Selebihnya …

    Sampai saat ini sih masih2 ngga berubah kok. Mudah2an kalo pun berubah ya ngga ekstrim lah .. Soalnya kalo sampe berubah total, bisa tambah puyeng ni kepala. Huhuhuhu ..

    Fiuhhh .. Kesampean juga menuntaskan hal2 yang udah masuk to do list sebelom balik Jakarta, Sabtu 17 Januari 2009 besok. Hari ini, setelah sempat mengalami sebuah tragedi kecil, saya sowan ke rumah Bu Bondet lagi, untuk menjahitkan kain tile aplikasi yang saya temukan di Salatiga, minggu lalu. Niatnya sih untuk tambah2 barang seserahan gitu ..

    Sampai di rumah mungil di kawasan Griya Perwita Wisata IV itu, saya disambut Bu Bondetnya sendiri. Seperti biasa, ibu muda nan ramah itu langsung heboh menanyakan keperluan kedatangan saya siang yang mendung itu. Ketika saya keluarkan 2 meter kain tile warna pink tua itu dannn .. Bu Bondet berkomentar, ” Wahhh .. kainnya bagus, Mbak .. “. Sumringah dunkkk .. ^^

    Mengingat langit udah mendung banget, saya langsung aja mengungkapkan keinginan saya untuk menjadikan kain tile itu sebuah kebaya sederhana, yang bermodel semi baju kurung & berdetail pita satin di panggul. Bu Bondet pun mengambil senjata ajiannya, kertas HVS & sebatang pensil. Berbekal ocehan ngga jelas dari saya, tiba2 .. taraaa .. jadilah sebuah model kebaya yang cantik. Pas banget ma yang saya penginin. Uhuiii .. Gileee .. ^^ Lanjut lagi ke kebaya resepsi .. Tangan Bu Bondet terampil menggores2 garis model, beberapa kali saya ditanya detail seperti apa yang saya inginkan, dikombinasikan ma apa yang patut. Dan sekali lagi .. taraaa .. Sebuah kebaya plus bawahan super elegan pun terbentuk di selembar kertas itu. Wah wah wah .. Jadi ngga sabar pengin liat jadinya. Hehehe .. Dua jempol deh buat Bu Bondet !! Oh iya, ternyata Bu Bondet satu almamater & satu asosiasi lho ma Anne Avantie yang terkenal itu, sama2 hebat, sama2 canggih bikin kebayanya, bedanya harga yang diberikan Bu Bondet jelas lebih bersahabat untuk orang2 berdompet minimalis macam saya ini. Hehehe .. ^^

    Hmm ..

    Bener2 ngga sabar pengin segera bikin kebaya resepsi, tapi baru bisa besok Maret, nunggu Maz dapet cuti lagi. Hiks hiks .. Tapi Bu Bondet udah janjiin bisa jadi 2 bulan kok, kan kaya bustier & bawahan bisa dicicil dari sekarang. Kalo basofinya Maz sih gampang, 2 minggu juga beres. Hehe .. ^^

    Oh iya, dalam minggu2 ini Butik Jhanur milik Bu Bondet ini mo pindah dari lokasi awal. Kabarnya dih di pinggir jalan Kaliurang, jadi kalo mo nyari ngga usah susah2 masuk komplek perumahan. Alamat pastinya saya belom tau, ntar kalo udah pindah, Bu Bondet mo sms saya. Pasti saya kabar2 juga disini kok .. Tenang ajaaa .. ^^

    Laman Berikutnya »