April 2009


Perubahan rencana lagiii .. ^^

Pada awalnya konsumsi di hari akad nikah, 12 Juni 2009, direncanakan akan ditangani oleh Ibu2 kampung yang biasa masak2 gitu. Tapi setelah didiskusiin sama Ibunya Maz & Bude2, sepertinya akan lebih ringkes kalo pas akad nikah urusan konsumsi untuk tamu, baik di pagi hari maupun di sore hari (ketika menerima tamu lingkungan). Trus Ibu2 itu tetep dilibatkan, tapi hanya menangani konsumsi pengajian Ibu2, kenduri Bapak2 & konsumsi keluarga.

Trus jadinya mo pake katering mana niy ?

Yups, awalnya agak2 bingung, saya ngga punya referensi katering yang lumayan. Mo pake Katering Sari, yang dulu pernah saya survei itu, kok kejauhan & kesannya agak berlebihan. Kebiasaan lingkungan rumah saya saat menerima tamu lingkungan tidak perlu terlalu aneh2, mengingat penduduknya juga kebanyakan penduduk menengah ke bawah yang kurang terbiasa dengan jamuan berlebihan. Kalo aneh2 & berlebihan, biasanya malah bakal jadi omongan.

Kemudian, pucuk dicinta ulam tiba ..

Beruntungnya punya calon mertua yang gaul .. Hehehe .. Dua hari setelah kebingungan melanda kami semua (halah ..), Ibu mengusulkan untuk memakai Sari Dewi Catering milik Ibu Poerba, yang notabene adalah sahabat Bapak & Ibunya Maz. Lokasi Sari Dewi Catering ini ngga terlalu jauh dari rumah saya, yaitu di Jl. Tentara Genie Pelajar No. 21, Dumpoh, Tuguran, Magelang, telp : (0293) 361491. Ditambah lagi level harga & menu2 katering ini ngga terlalu aneh2, tapi kualitasnya tetep bagus, klop kannn .. 🙂 Saya, ditemani Bapak & Ibunya Maz segera saja meluncur ke rumah Bu Poerba. Alhamdulillah, di tanggal 12 Juni 2009, Bu Poerba belum ada order jadi Beliau menerima permintaan saya untuk berpartisipasi di hari pernikahan saya & Maz dengan senang hati (sepertinya walopun udah ada order, saya bakalan tetep diprioritaskan deh). Hehehe .. ^^

Langsung aja, inilah menu yang saya pesan (penentuannya dibantu ma Ibunya Maz, tengkyu sekali ya, Ibu Mertuakuuu) ..

Untuk pagi hari (konsumsi setelah akad nikah) — pesan 150 porsi :

  • Nasi rawon lengkap (nasi, rawon daging sapi, sate telur-tempe-tahu dibumbu manis, sambal, kerupuk)
  • Snack 2 macam (gurih & manis, untuk jenisnya saya percayakan pada Bu Poerba saja)
  • Teh manis hangat & air putih kemasan
  • 2 dos roti bolu loyangan untuk petugas KUA (biasanya para petugas KUA itu terburu2 pulang setelah melaksanakan tugasnya, jadi jangan lupa membawakan mereka sesuatu sebagai ucapan terima kasih, kalo dikasih kardus nasi biasanya ngga dimakan, jadi mending dibawain roti2 gitu)

Untuk sore hari (konsumsi tamu lingkungan) — 300 porsi :

  • Nasi
  • Ayam saos inggris
  • Rica2 daging sapi
  • Udang goreng tepung
  • Orak arik soon + sayur
  • Sup (belum diputuskan niy, mo sup apa, masih bingung)
  • Kerupuk
  • Es krim + mutiara + ketan hitam
  • Teh manis hangat & air putih kemasan
  • Snack 2 macam (gurih & manis, untuk jenisnya saya percayakan pada Bu Poerba juga)

Kabar gembira di akhir diskusi kamiii ..

Pak & Bu Poerba mengatakan, “Gampang, ngga usah dipikir masalah itu. Aku karo Bapak Ibumu kuwi wis kaya sedulur, masa ngregani pada karo liyane ..”, ketika saya menanyakan tentang harga. Bapak Ibunya Maz cuma senyum2 aja. Jadi artinya apa niy ?! Gampang = gratis ?? Berharapnya sih gitu .. Hihihi .. ^^

Ya sudahlah, karena udah dibilang jangan mikir, untuk sementara saya ngga akan mikir tentang harga katering akad nikah lahhh .. 🙂 Semoga bener2 gratis. Hahahaha ..

Matur nuwun ..

Yups, alhamdulillah panitia pernikahan saya & Maz terbentuk juga ..

Jujur, saya agak parno dengan keterlibatan tetangga & sesepuh lingkungan tempat saya tinggal, mengingat Bapak Ibu udah ngga ada. Gimana kalo lingkungan sekitar tidak menaruh perhatian kepada hajatan pernikahan ini sebaik jika Bapak Ibu masih ada. Tapi alhamdulillah, keparnoan itu tidak terbukti sama sekali .. 🙂 Tanggal 11 April 2009 malem, setelah pengajian setahun meninggalnya Bapak, sekitar 20an tetangga sekitar berkumpul di rumah. Majelis itu dipimpin oleh Ketua RW saya, yaitu Bapak Prayogo. Sedikit masalah pasti ada, tapi sempat membuat saya BT bahkan nangis di kamar, Pakde No, yang saya paling saya harapkan bisa rawuh mendampingi saya & sebagai perwakilan Bapak Ibu ternyata ngga bisa berada di Magelang sampe malem. Tapi Bapak Ibunya Maz menenangkan & meyakinkan bahwa rapat panitia akan berjalan lancar, meski Pakde ngga bisa rawuh. Jadi, lucunya rapat panitia pernikahan saya & Maz beberapa hari lalu itu adalah terlibatnya Bapak Ibunya Maz, yang notabene calon besan, secara penuh. Seolah2 Beliau berdualah yang bakal memangku hajatan ini, dimana normalnya yang punya kerja adalah orang tua calon penganten putri. Hehehe .. ^^ Alhamdulillah, Bapak Ibunya Maz memang sudah sangat diterima di lingkungan rumah saya, sebelum warga sekitar tau rencana pernikahan saya & Maz, Bapak memang sudah aktif menjadi imam maupun mengisi pengajian di masjid lingkungan saya. Selain itu, Bapak juga dikenal oleh alumni Jemaah Haji Kota Magelang yang tinggal di lingkungan rumah saya, karena Beliau adalah pembimbing haji di wilayah Kota Magelang. Senangnya punya calon mertua gaul .. 🙂

Dari pembicaraan yang berlangsung selama kurang 2 jam itu, dihasilkan keputusan berupa susunan panitia untuk pernikahan saya & Maz. Sekitar 30an orang terlibat di dalamnya, dimana semuanya berpengalaman mengurusi pernikahan tetangga2 sebelum saya. Panitia ini hanya bertugas di rangkaian acara yang di rumah, yaitu mulai pengajian Ibu2, kenduri Bapak2 & akad nikah. Sementara untuk acara di gedung, akan ada panitia tersendiri yang belum dibentuk.

Semoga semuanya berjalan lancar ya ..

Mulai deg2an niy .. 😦 Senewen pula tiap kali liat path-calendar, tinggal sebulan sekian hari gitu .. Wowww !!!

Tadi pagi, saya, ditemani 2 sahabat saya, jalan2 ngider seputaran Bintaro. Iseng2 kami masuk ke salah satu cluster yang baru saja dikembangkan di kawasan Bintaro itu, Kebayoran Height. Setelah minta ijin ke petugas keamanan, kami segera saja masuk melalui satu2nya gerbang akses yang memang merupakan ciri2 cluster. Di dalamnyaaa .. Wowww !! Saya terpanaaa .. Gileee .. Keren abis euy !! Jauuuh dari cluster milik Jaya Property lainnya, seperti Mahagoni atau Althia yang berlokasi di sektor 13. Kebayoran Height memang masih mengusung tema minimalis, seperti Mahagoni, Althia dan beberapa cluster lain, tapi lebih fresh gitu. Warna yang dipilih ngga sengejreng Mahagoni, cantik deh pokoknya .. Desain bangunannya juga terlihat lebih modern, meskipun dominan garis2 & simetris, tapi ngga kaku. Bahkan ada beberapa rumah yang dilengkapi teras diatas carport, kaya di luar negeri itu. Hihihi .. ^^ Selain itu, masih menjadi ciri2 cluster di Bintaro, Kebayoran Height juga bebas kabel berseliweran di atas & ngga berpagar. Yuhuuu .. Saya bener2 terkesima, pasti bahagiaaa ya kalo hidup di rumah se-wonderful itu, bersama Si Maz & anak2 kami nantinya .. Wuahhh ..

Dan tiba2 mimpi saya harus berakhir, ketika sampai di kos dan membuka situs milik Bintaro Jaya Property. Awalnya sih karena penasaran pada harga 1 unit rumah di Kebayoran Height itu, tapi akhirnya tercengang .. Mahal boookkk .. Emang iya sih dari awal udah nyadar banget ngga mungkin kebeli deh tuh rumah, sempet prediksi harganya sekitar 800 juta sampai 1 M. Hiyaaa .. Duit semua tuhhh .. Pas liat harga di situs jadi lebih nyadar, lebih mahal dari perkiraan .. Mo tauuu ??? Rp. 2.021.811.000 untuk Tipe Genia (255/280) dan Rp. 1.544.312.550 untuk Tipe Idea (204/206) !!! Huaaa .. Nulis angkanya aja belibet, gimana bayarnya .. Gyahahahaha .. ^^

593d209e5bd99fe703e8e7a310a56384

Ok deh, kembali ke realita .. Rumah indah nan canteeek di Kebayoran Height untuk sementara hanya mimpi. Tanpa sengaja menghubung2kan, siangnya saya mencari2 rumah kontrakan yang bakal saya tempati setelah menikah nanti. Walaupun untuk sementara saya dan Maz nanti akan jarak jauhan dulu (saya masih bakal tetep di Bintaro sampai kuliah selesai 2010, sementara Maz kudu mencari nafkah di Balikapapan), tapi kan ngga lucu kalo pas Maz dateng ke Jakarta masih kudu nginep di kosan temen dan saya di kosan saya sendiri. Apa bedanya ma pacaran ??? Hehehe .. ^^ Rumah kontrakan yang saya incar adalah Pondok Saraswati di Jl. Bonjol, ngga jauh dari Pondok Jurangmangu Indah, tempat saya ngekos sekarang. Pondok Saraswati adalah kumpulan 42 rumah petak yang tertata rapi dan ngga kaya rumah petak kebanyakan, masih baru juga sih, baru selesai dibangun kira2 3 bulan lalu. Oh iya, Pondok Saraswati sistemnya pake 1 akses pintu gerbang juga, jadi ngga ada akses langsung ke luar lingkungan gitu, so, bisa disebut cluster juga kan. Hehehe .. ^^ Tiap rumah terdiri dari ruang tamu mungil, kamar tidur, dapur & kamar mandi. Kecil siy, ukurannya cuma sekitar 4×6 meter, tapi untuk sementara siy udah cukup representatif. Halah .. 😀 Fasilitas lain ya tempat parkir yang cukup luas, musholla bersama & tempat jemur yang bebas kehujanan. Harga sewanya juga bisa dibilang murah, per bulannya 600K IDR untuk yang non AC dan 850K IDR untuk yang ber AC. Harga itu udah bersih, termasuk listrik bulanan & air. Lumayan lah yaaa .. Insya Alloh sih fix mo ambil 1 rumah petak di Pondok Saraswati, mungkin mulai Juni gitu. Yihaaa .. Rumah pertama saya bersama Maz, so sweet !! Hehehe .. ^^

Ok, untuk sementara rumah2 indah macam Kebayoran Height kudu dipupus dulu, sekarang dimulai dari rumah petak. Ngga perlu rumah yang terlalu mewah untuk bisa bahagia, yang penting gimana hati kita .. Rite ??? Hehehe .. ^^ Tapi kalo dikasih kesempatan untuk punya rumah bagus nan indah & mewah sih ngga nolak juga .. 😀

Hmm ..

Ok ok, saya tau, udah terlalu lama saya ngga update blog ini. Bukan karena ngga ada progress loh, tapi justru karena ngider kesana kemari, sibuk ngurus ini itu, plus diselingi dengan tugas2 kuliah yang menyiksa, jadilah blog ini ngga keurus. Huhuhu .. Kasian bener kau, Nak .. 🙂

Sejak akhir bulan lalu, sehabis UTS, saya pulanggg .. Ketemu Maz dounk !! Hihihi .. ^^ Tapi ngga sempet pacaran, heboh kesana kemari ngurus macem2, sedihnyaaa ..

Dimulai dari tanggal 25 Maret 2009, saya numpang kereta Taksaka pagi dari Gambir menuju Yogyakarta. Alhamdulillah perjalanan lancar, sampe Yogya sorenya, langsung jemput Maz di bandara deh. Beliaunya sengaja ambil cuti barengan ma liburan kuliah saya, biar bisa ngurus ini itu bareng lah .. 🙂 Oh iya, sebelum jemput Maz, saya sempatkan ke rumah Bu Bondet yang sekarang udah ngga di Griya Perwita Wisata IV lagi, tapi udah pindah ke Dsn. Kenayan, deket Stadion Maguwaharjo, Sleman. Kabar gembira, kebaya pink saya udah hampir jadi .. Cuma emang belum bisa dicoba, karena belum dipasang kancing/retsleting belakang. Ngga papa deh, karena emang ada rencana saya akan sowan Bu Bondet lagi sama Maz, tapi di hari yang lain, kalo langsungan dari bandara kasian Si Maz, capekkk ..

Trus, sepanjang hari Kamis, 26 Maret 2009, saya & Maz cuma muter2 Magelang aja. Maz ngidam kupat tahunya Pak Pangat yang terkenal seantero nusantara ( halah, lebai banget yak .. ) itu. Trus, saya diantar facial London Beauty Center ( LBC ), ditunggui dengan sepenuh hati. Hihihihi .. ^^ Abis facial, dibilang wajah saya alus, jadi seneng puk puk pipi saya. Hehehehe .. 🙂

Lanjut di hari Jumat, 27 Maret 2009, saya bersama Maz dan Bapak camer, cabut ke Wonosobo. Ngapain ??? Ngurus passport. Buat apa ??? Uhm .. Buat modal hanimun. Hehehe .. Yups, insya Alloh 3 hari setelah resepsi pernikahan, saya & Maz akan pergi ke suatu tempat. Kemana ??? Ada dehhh .. Ntar aja ah ngasih taunyaaa .. 🙂

Pagi2 banget kami udah jalan, dengan pertimbangan Jumat itu hari pendek, kalo ngga berangkat pagi ntar urusannya ngga selesai. Males banget kan kalo kudu berapa kali jalan cuma buat ngurus passport doang, secara waktu kami terbatas buangettt .. Sekitar pukul 7.45, kami sampai di Kantor Imigrasi Wonosobo di Jl. Raya Dieng, Kali Anget, Wonosobo. Nah ini dia kuncinya, dateng pagi, sebelum loket buka kalo perlu !! Dengan dateng pagi, kita ngga perlu minta bantuan calo yang bakal memeras kita dengan harga super mahal & semua urusan pembuatan passport bisa selesai dalam hari itu, kecuali pengambilan tentunya, karena ini butuh waktu +/- 4 hari kerja. Syarat yang dibutuhin untuk buat passport ngga ribet kok, ini dia :

  • Isi formulir yang disediakan Kantor Imigrasi
  • KTP & copy-nya
  • Kartu Keluarga ( KK ) & copy-nya
  • Akte kelahiran & copy-nya
  • Ijazah & copy-nya ( yang ini ngga wajib, asalkan udah ada akte kelahiran, ngga ada ijasah ngga masalah )
  • Untuk PNS, surat ijin dari instansi yang bersangkutan ( berhubung saya adalah pegawai tugas belajar, maka surat ijin ini ngga diperlukan, diganti dengan surat keterangan masih kuliah dari lembaga penyelenggara pendidikan )

Seinget saya cuma itu deh, trus semua berkas itu dimasukkan dalam map warna kuning, diberi nama & alamat rumah. Setelah itu, serahkan pada petugas loket, tunggu nama kita dipanggil untuk membayar di kasir. Oh iya, biaya yang saya keluarkan adalah Rp. 270.000, untuk passport 48 halaman. Murah meriah bukan ?! Dan kalo kita pake jasa calo, bisa2 harga itu melambung hingga 2 kali lipat lohhh !! Mending diurus sendiri deh, hemat banyakkk .. 🙂 Setelah bayar di kasir, kita harus nunggu giliran foto & wawancara. Keseluruhan proses pembuatan itu sekitar 3 jam, tepat sebelum waktu sholat Jumat, semua urusan sudah selesai. Pengambilan dilakukan belakangan deh, untuk ini, Bapak camer saya sudah siap membantu mengambilkannya .. Wahhh, matur suwun sanget, Pak .. 🙂

Sabtunya, 28 Maret 2009, saya & Maz bersama tim dari Sourdjan cabut ke Yogya untuk foto prewedding. Wuahhh .. Untuk yang satu ini, saya antusias bangettt !! Ngga percaya rasanya, akhirnya kami bisa juga foto2 berdua, dimana foto2 itu bakalan melengkapi undangan pernikahan kami .. Senaaaaanggggg !! Lokasi yang kami tuju, ngga lain dan ngga bukan adalah Taman Sari, Yogyakarta. Hmm .. Nice landscape, ngga perlu ke banyak tempat untuk mendapatkan shoot keren, muter2 aja di dalam Taman Sari, komplit kerennya .. 🙂 Over all, saya & Maz puas dengan hasil fotografi tim dari Sourdjan ini. Ngga percaya ??? Ini dia sedikit hasilnyaaa ..

img_0020-copy

img_0027-copy

Minggu, 29 Maret 2009. Saya & Maz kembali menyusuri Yogya. Hehehe .. Ngga ada bosen2nya yah .. Kali ini yang dicari adalah jam tangan, salah satu barang seserahan ( ngomong2 tentang seserahan, saya belom belanja lagi niy, yaolooo padahal waktu semakin mepet .. ). Setelah capek muter2 kesana kemari ngga nemu2 yang sreg di hati, alhamdulillah akhirnya dapet juga di Toko Gunung Mas, Malioboro, yang notabene ternyata istana jam di Yogya itu. Saya sreg banget ma jam tangan merk Fossil yang cantiiikkk .. Harganya juga masih didalam budget, Maz pun seneng ma modelnya, ya sudah .. angkuuuttt !! Hehehe .. ^^Btw saya harus nahan napsu untuk ngga make jam tangan baru ini, sumpahhh, udah pengin make aja, tapi kan ini barang seserahan, masa ya udah dipake dulu ?! Hehehe .. Ini dia jam tangan seserahan itu ..

dsc00049

Niy dia jam tangannya, maap kalo rada burem ..

Oh iya, selain cari jam tangan, saya & Maz juga menyempatkan diri ke rumah Bu Bondet lagi. Kali ini kebaya pink saya udah bener2 siap dicoba. Asik asik .. Wah, exciting banget pas nyoba kebayanya, enak banget dipake, bustier-nya juga sreg banget di badan. Wohoiii .. Jadi ngga sabar pengin make di hari-H !! Hehehe .. ^^ Untuk kebayanya sengaja ngga saya ambil fotonya, biar jadi surprise di hari-H nanti yaaa .. ^^

Wooppss ..

5 hari cepat berlalu ternyata, 30 Maret 2009, saya harus balik ke Jakarta lagi. Sementara Maz masih bisa menikmati cutinya di rumah. Maz mengantar saya ke bandara Adi Sucipto, Yogyakarta. Sedih euy rasanya mo jauhan lagi ma Maz, kami baru ketemu lagi awal Juni nanti, beberapa hari sebelum akad nikah .. Hyaaa ..

Doakan kamiii yaaa .. ^^

Maz, I luv you .. 🙂