Perubahan rencana lagiii .. ^^

Pada awalnya konsumsi di hari akad nikah, 12 Juni 2009, direncanakan akan ditangani oleh Ibu2 kampung yang biasa masak2 gitu. Tapi setelah didiskusiin sama Ibunya Maz & Bude2, sepertinya akan lebih ringkes kalo pas akad nikah urusan konsumsi untuk tamu, baik di pagi hari maupun di sore hari (ketika menerima tamu lingkungan). Trus Ibu2 itu tetep dilibatkan, tapi hanya menangani konsumsi pengajian Ibu2, kenduri Bapak2 & konsumsi keluarga.

Trus jadinya mo pake katering mana niy ?

Yups, awalnya agak2 bingung, saya ngga punya referensi katering yang lumayan. Mo pake Katering Sari, yang dulu pernah saya survei itu, kok kejauhan & kesannya agak berlebihan. Kebiasaan lingkungan rumah saya saat menerima tamu lingkungan tidak perlu terlalu aneh2, mengingat penduduknya juga kebanyakan penduduk menengah ke bawah yang kurang terbiasa dengan jamuan berlebihan. Kalo aneh2 & berlebihan, biasanya malah bakal jadi omongan.

Kemudian, pucuk dicinta ulam tiba ..

Beruntungnya punya calon mertua yang gaul .. Hehehe .. Dua hari setelah kebingungan melanda kami semua (halah ..), Ibu mengusulkan untuk memakai Sari Dewi Catering milik Ibu Poerba, yang notabene adalah sahabat Bapak & Ibunya Maz. Lokasi Sari Dewi Catering ini ngga terlalu jauh dari rumah saya, yaitu di Jl. Tentara Genie Pelajar No. 21, Dumpoh, Tuguran, Magelang, telp : (0293) 361491. Ditambah lagi level harga & menu2 katering ini ngga terlalu aneh2, tapi kualitasnya tetep bagus, klop kannn ..🙂 Saya, ditemani Bapak & Ibunya Maz segera saja meluncur ke rumah Bu Poerba. Alhamdulillah, di tanggal 12 Juni 2009, Bu Poerba belum ada order jadi Beliau menerima permintaan saya untuk berpartisipasi di hari pernikahan saya & Maz dengan senang hati (sepertinya walopun udah ada order, saya bakalan tetep diprioritaskan deh). Hehehe .. ^^

Langsung aja, inilah menu yang saya pesan (penentuannya dibantu ma Ibunya Maz, tengkyu sekali ya, Ibu Mertuakuuu) ..

Untuk pagi hari (konsumsi setelah akad nikah) — pesan 150 porsi :

  • Nasi rawon lengkap (nasi, rawon daging sapi, sate telur-tempe-tahu dibumbu manis, sambal, kerupuk)
  • Snack 2 macam (gurih & manis, untuk jenisnya saya percayakan pada Bu Poerba saja)
  • Teh manis hangat & air putih kemasan
  • 2 dos roti bolu loyangan untuk petugas KUA (biasanya para petugas KUA itu terburu2 pulang setelah melaksanakan tugasnya, jadi jangan lupa membawakan mereka sesuatu sebagai ucapan terima kasih, kalo dikasih kardus nasi biasanya ngga dimakan, jadi mending dibawain roti2 gitu)

Untuk sore hari (konsumsi tamu lingkungan) — 300 porsi :

  • Nasi
  • Ayam saos inggris
  • Rica2 daging sapi
  • Udang goreng tepung
  • Orak arik soon + sayur
  • Sup (belum diputuskan niy, mo sup apa, masih bingung)
  • Kerupuk
  • Es krim + mutiara + ketan hitam
  • Teh manis hangat & air putih kemasan
  • Snack 2 macam (gurih & manis, untuk jenisnya saya percayakan pada Bu Poerba juga)

Kabar gembira di akhir diskusi kamiii ..

Pak & Bu Poerba mengatakan, “Gampang, ngga usah dipikir masalah itu. Aku karo Bapak Ibumu kuwi wis kaya sedulur, masa ngregani pada karo liyane ..”, ketika saya menanyakan tentang harga. Bapak Ibunya Maz cuma senyum2 aja. Jadi artinya apa niy ?! Gampang = gratis ?? Berharapnya sih gitu .. Hihihi .. ^^

Ya sudahlah, karena udah dibilang jangan mikir, untuk sementara saya ngga akan mikir tentang harga katering akad nikah lahhh ..🙂 Semoga bener2 gratis. Hahahaha ..

Matur nuwun ..