Juli 2009


Hyuuukkk kita lanjutkan review vendor yang mendukung terlaksananya pernikahan saya ..

3. Katering akad nikah : Sari Dewi Catering, Jl. Tentara Genie Pelajar No. 21, Dumpoh, Tuguran, Magelang, CP : Ibu Poerba, telp : (0293) 361491. Hmm, meskipun sebenernya diluar rencana, katering yang dipandegani ma sahabat Bapak Ibunya Mas ini ternyata bisa diandalkan juga untuk melayani kebutuhan konsumsi pada tanggal 12 Juni 2009. Kayanya sayanya yang terlalu underestimate aja kali ya sebelumnya, mentang2 katering kampung gitu. Tapi ternyata, walopun lokasinya di kampung, penyajian konsumsi dari Sari Dewi Catering ini ngga kalah ma katering2 lain. Menu2 yang ditawarkan enyakkk, bersih & disajikan dengan amat sangat layak. Cumaaa, harganya agak2 tinggi, mungkin pengaruh kuantitas pemesanan juga ya, semakin sedikit ya pastinya harganya makin tinggi. Sayang sekaliii, saya dan Mas ngga kebagian menu pas akad nikah, rawon komplit. Habisss diserbu tamu .. Hahaha .. Ya ngga papa lah, nasib pengantin .. ^^ (8/10)

4. Katering resepsi : VAS Catering, Jl. Kranggan-Kaloran Km. 1 (depan SLTP Negeri 1 Kranggan), Temanggung, CP : Bp. Budi, telp (0293) 4901242. Ini salah satu vendor kesayangan saya !! Pendukung utama kesuksesan resepsi pernikahan saya !! Gimana ngga ?? Menu2 yang disajikan jagoan banget, sebagian besar tamu yang saya tanya setelah acara selesai berkomentar kateringnya enak, ya menu buffet, yang menu gubug. Belum lagi chocolate fountain yang memang belum populer di Magelang, disajikan dengan cantik. Di luar dugaan lahhh .. Alhamdulillah bener dehhh .. Trus yang bikin terkaget2 lagi, VAS Catering juga menyajikan menu2nya diatas dekorasi yang wowww !! Jadi yang bikin cantik pesta saya, ngga cuma dekorasi dan rangkaian bunga2 dari vendor dekorasi, tapi juga dari VAS Catering. Sampe2 saya dan Mas kaget, pas ngecek persiapan gedung malam harinya. Ngga nyangka, VAS Catering bakal se-all out ini. Hehehe .. ^^ Pramusajinya juga rapi2, outfit-nya match banget ma tema. Harga pun bersahabat buangettt (dibanding katering2 lain di Magelang). Kejujuran dan sikap transparan dari Pak Budi dan seluruh karyawannya juga patut diacungi jempol. So, buat temen2 yang mo ngadain acara nikahan di sekitar Magelang atau Temanggung, saya sangat merekomendasikan VAS Catering sebagai vendor katering pilihan kalian. Dijamin, ngga bakal nyesel !! Mantappp .. (10/10)

… bersambung lagi ahhh, biar pada penasaran dan tetep selalu ngintip blog saya ini, hihihi …

Iklan

Fiuhhh ..

Semoga ngga terlalu telat ya review vendornya. Hehehe .. Maklum lah, mahasiswa sok sibuk, jadinya blognya lebih sering dianggurin. Sampe2 review vendornya kudu tertunda sekian lama .. ^^

1. Venue akad nikah : Rumah Pengantin Wanita (alias saya sendiri, hehehehe ..) Jl. Jeruk Timur VI No. 4a Sanden Magelang. Penilaiannya gimana ya ?? Secara rumah sendiri ya, jadi perfect lah. Alhamdulillah almarhum orang tua saya membuatkan rumah yang “serba bisa”. Bisa didandani sedemikian rupa sehingga layak digunakan sebagai tempat terselenggaranya acara monumental ini. Trus buat nerima tamu juga ngga malu2in, masih menyisakan space cukup luas untuk tempat masak2, kumpul keluarga dan sebagainyaaa, termasuk kamar pengantin yang nyaman yaaa .. Ahaaaiii .. (10/10)

2. Venue resepsi : Pendopo Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan, Jl. Alun2 Selatan No. 2 Magelang, CP : Chatarina P Dyah, telp (0293) 363150. Memuaskannn !! Di luar dugaan, gedung yang saya pilih karena keterpaksaan ini, justru memberikan efek yang luar biasa dalam pernikahan saya. Mantap abis deh .. Pendopo plus pelatarannya ini terasa begitu lapang, meskipun tamu seperti ngga ada hentinya. Selain itu, terasa sekali kesan njawani nya, rada2 klasik gimana gitu. Belum lagi posisinya yang amat sangat strategis banget, di alun2, pusat kota Magelang. Ngga nyusahin tamu yang dateng dari luar kota lah pastinya. Area parkirnya pun ngga umpeg2an, petugas keamanan pun sangat bersahabat. Belum lagi ditambah fasilitas aula di Gedung B, bisa jadi studio foto dadakan. Murah pula. Yihaaa !! Saya puas sekaliii .. Pastinya ngga lepas juga dari dukungan dekorasi plus dekorasi catering ya, saling mendukung, saling melengkapi. Dan hasil akhirnya, bener2 deh, saya ngga salah pilih tempat resepsi !! (9/10)

… bersambung dulu ya, udah mo tengah malem nih, ngantuuukkk, tunggu part selanjutnya ^^ …

Hmm ..

Sebenernya bukan honeymoon alias hanimun sihhh, cuma kebetulan kesempatannya dateng sesaat setelah rangkaian acara pernikahan saya dan Mas diselenggarakan. Perginya juga rame2, ma Ibu, adiknya Mas yang paling kecil dan beberapa orang yang tergabung dalam rombongan. Kami berangkat meninggalkan Indonesia tanggal 17 Juni 2009 dan pulang 9 hari berikutnya. Alhamdulillah secara keseluruhan perjalanan kami ini lancar & penuh hikmah, mudah2an dalam waktu yang ngga terlalu lama, saya dan Mas bisa mengulanginya lagi .. ^^

Eh eh ..

Saya tetep belum bilang ya, kemana saya dan Mas pergi ?? Hehehe .. Maaf maaf .. Jadi ceritanya saya dan Mas pergi umroh setelah nikah kemarin itu. Alhamdulillah, diberi kesempatan semenakjubkan itu untuk mengunjungi Baitullah. Ceritanya gimana ?? Biar lebih berkesan & ngga cuma dibayangkan, saya persilahkan temen2 mendengarkan cerita dan pengalaman kami lewat dokumentasi yang udah saya upload sebelumnya di blog saya yang satunya ..

Biarkan gambar yang bercerita ya, Temans .. MONGGO DI KLIK DISINI !!

Mudah2an gambar & cerita pengalaman saya dan Mas bisa menggugah kerinduan dan semangat kita untuk datang dan datang lagi ke 2 Tanah Harammain itu .. ^^

Masih inget postingan saya tentang Rumah Impian beberapa bulan lalu ??

Disana saya bercerita kalo rencananya saya akan mengontrak sepetak rumah mungil di Pondok Saraswati, tidak jauh dari kampus tempat saya belajar saat ini. Sampai beberapa saat sebelum saya dan Mas kembali ke Jakarta, untuk kembali beraktifitas setelah kurang lebih 3 minggu berkutat dengan rangkaian acara pernikahan & hanimun (ups .. kemanakah saya dan Mas pergi setelah nikah ?? belum cerita ya ?? abis ini deh saya ceritain ..), kami masih berkeyakinan akan tinggal sementara di rumah petak nan mungil itu. Uang panjer sebesar sewa 1 bulan, Rp. 600.000, sudah saya titipkan ke pengelola. Kemudian saya & Mas juga sudah berencana sesampainya kami di Jakarta akan segera membeli spring bed, lemari, rak dan sebagainya. Siap2 duit juga berarti .. Hehehe .. ^^

Tapiii ..

Ternyata rejeki emang ngga kemana yaaa .. Sebelum saya berangkat itu, Neni, sahabat saya 1 almamater, tiba2 mengirim sms, memberi kabar bahwa kamar yang ada di sebelah kamarnya kosong. Apakah saya masih berminat menempatinya ? Hweee .. Neni ini senasib dengan saya, suaminya berada nun jauh dari Jakarta (ngga dink, Mas Aria cuma penempatan di Surabaya, ngga sampe nyebrang laut kaya saya ..). Beliau menyewa sebuah kamar kos di RUMAHKU yang berlokasi di Pondok Jurangmangu Indah. Kos2an ini spesial deh, menurut saya, selain membolehkan suami menginap, fasilitasnya pun terbilang lengkap dibanding kos2an lain. Saya tinggal bawa badan & baju aja deh, kamar mandi dalam, tempat tidur, meja, TV, kipas angin, lemari, air galon, bebas uang listrik tambahan, keamanan terjamin dan sebagainyaaa .. Sewa per bulannya sama sih ma Pondok Saraswati, Rp. 600.000. Tapi bandingkan, kalo di Pondok Saraswati, saya harus membeli berbagai macam furniture sendiri, padahal waktu belajar saya di Jurangmangu tinggal sekitar 1 tahunan lagi, insya Alloh. Sementara kalo di RUMAHKU, segala macamnya sudah ada, saya tidak perlu lagi mengeluarkan biaya untuk membeli barang2 rumah tangga yang setahun lagi pastinya akan saya lego (ngga mungkin dong saya bawa2 spring bed, lemari dan kawan2nya ke Balikpapan, mending beli lagi disana). Dannn .. Akhirnya saya dan Mas memutuskan untuk membatalkan sewa di Pondok Saraswati (dengan resiko uang kami yang Rp. 600.000 yang sudah terlanjur disetor harus hilang) dan pindah ke RUMAHKU.

Alhamdulillah, keputusan kami tepat. Selain bisa berhemat, menurut saya, RUMAHKU lebih nyaman ditinggali, kemudian sinyal Telkomsel Flash bisa saya dapatkan dengan mudahhh !! Hehehe .. Soalnya menurut kabar dari teman yang tinggal di Pondok Saraswati, sinyal internet agak susah didapat, apalagi kalo di lantai 1. Wuahhh .. Leganyaaa !! Then, akhirnya meskipun sudah menikah, status saya tetep aja, anak kosan .. 🙂 Tapi monggo lho, kalo pas lagi main ke daerah Jurangmangu & mau mampir, tetep saya terima dengan … uhmmm … seadanya yaaa .. ^^

Wiken kemarin, saya dikabari adik kalo foto nikahan udah dianter ke rumah ma Pak Iman, Si Empunya Sinar Foto. Saya langsung exciting, pengin banget liat gimana hasil jeprat jepret sebulan lalu itu, dimana saya dan Mas jadi artisnya. Hehehe .. Seandainya bisa pulang lagi, tapi minggu lalu udah pulang, takutnya malah sakit kalo keseringan dipaksain perjalanan jauh. Ya sudah, sementara cuma bisa denger cerita dari adik .. 😦

Paket yang dianter Pak Iman terdiri dari 3 album foto besar (1 album pose studio, 1 album akad nikah & 1 album resepsi), 1 keping CD foto, 2 keping CD video liputan, 1 album digital setting (ini foto juga, cuma yang udah di edit2, ada kata2nya, ada frame2nya, trus digabung2in antara 1 foto ma foto lain gitu lah ..) & 3 foto ukuran 20 R plus pigura cantik. Ehhh .. Tunggu dulu !! Kok foto 20 R & piguranya ada 3 sih ?? Kalo ngga salah, pas awal perjanjian, saya cuma dapet 1 foto 20 R plus pigura. Hmm .. Saya buru2 konfirmasi ke Pak Iman, ternyata eh ternyata, sodara2, saya dapet bonus dari Beliau. Katanya sih saya, Mas & keluarga besar gampang diatur, nyenengin & kooperatif banget selama rangkaian acara, makanya Pak Iman seneng & terkesan. Ditambahin bonus dehhh .. Yihaaa, senangnyaaa .. ^^ Jadi, foto 20 R itu tadinya cuma foto pengantin aja, trus sekarang ditambahin foto Bapak Ibunya Mas plus foto Pakdhe Budhe saya. Ahaaa .. Ok deh, makasihhh bangettt, Pak Imannn .. 🙂

Saya coba2 tanya pendapat Bapak Ibu tentang hasil foto nikahan itu. Ternyata Beliau berdua sangat sangat sangat puasss !! Bahkan Bapak sempet berkelakar, ” Mbak, fotone apik2 tenan, marakke Bapak pengin akad & resepsi meneh, ben difoto karo Pak Iman. Bapak dadi ketok ngganteng, Ibumu yo ayu kae .. ” (Mbak, fotonya bagus2 banget, bikin Bapak pengin akad & resepsi lagi, biar difoto ma Pak Iman. Bapak jadi keliatan ganteng, Ibumu juga cantik tuh ..).

Alhamdulillah ..

Sekarang, CD fotonya lagi dalam proses pengiriman ke Jakarta, jadi para pembaca blog ini sabar yaaa (haiyahhh .. kaya banyak yang baca aja ya). Insya Alloh ketika CD fotonya sampe, langsung saya upload deh dokumentasi hari bahagia saya itu. Tunggu yaaa .. ^^

[Masya Alloh, ternyata lama sekali ya saya mengacuhkan blog ini, mentang2 udah nikah, blog persiapan nikah jadi dilupain, maafkan sayaaa ..]

Hoi hoi, alhamdulillah, ketika nulis post ini, saya sudah sah dapet titel baru, Mrs. Abdullah. Hmm .. Gimana rasanya jadi pengantin baru ?? Seneng, pastinya .. Sudah sebulan lebih 3 hari ini, Mas memperhatikan dan menyayangi saya dengan cara yang jauhhh beda dengan ketika pacaran. Ahahahaha .. Senang lah, lega juga, akhirnya perjalanan cinta kami sampai juga ke pelaminan. Tapi jangan salah, sekarang saya dan Mas sudah jauh2an lagi. Rutinitas menuntut begitu, saya kuliah di Jakarta, sementara Mas bekerja di Balikapapan. Jadilah kami sekarang pemburu tiket promo .. So, buat temen2 yang punya info2 tiket2 promo Jakarta Balikpapan dan sebaliknya, buruan asih tau saya yaaa .. ^^

Pengin sedikit cerita tentang akad nikah 12 Juni 2009 lalu ..

Alhamdulillah, menjelang hari H, tidak ada deg2an yang berlebihan. Kendala yang sangat signifikan pun ngga ada. Tapi ada satu cerita lucu, Mas yang saat itu sangat PD dapat menghapal teks akad nikah dengan fasih dan lancar, ternyata diprotes sama Bapak, “Jangan pake bahasa Indonesia, pake bahasa Arab aja, biar makin afdol !“. Doenkkk .. Paniklah Beliau, sementara saya cuma ketawa2 aja melihat kepanikannya. Hehehe .. Jahat bener .. Tapi alhamdulillah, dengan sedikit usaha, Mas bisa juga mendapatkan teks akad nikah dalam bahasa Arab. Sehari sebelum nikah, Mas bener2 ngga mau diganggu, mau konsentrasi katanya .. ^^

Di rumah saya, keributan mulai tampak sejak Rabu, 10 Juni 2009, meskipun sejak Selasa, saudara2 sudah mulai berkumpul juga. Di Rabu pagi itu, tenda2 sudah didirikan di halaman rumah, ibu2 tetangga pun sudah mulai berkegiatan memasak. Hmm .. Sedikit tidak percaya kalau semua keramaian ini adalah demi pernikahan saya. Kamis, 11 Juni 2009, diadakan pengajian bagi ibu2, kalo di daerah saya namanya Khataman. Jadi ada kurang lebih 60 ibu2 yang hadir, kemudian masing2 dari mereka membaca setengah juz Al Quran, semua membaca bersama, hingga selesai. Setelah itu disambung acara ramah tamah, makan2 !! Hehehe .. Malamnya, ba’da Maghrib, diadakan pengajian lagi, tapi kali ini khusus untuk bapak2. Yaaa senangnya, banyak yang doain, mudah2an keseluruhan rangkaian acara lancar & yang paling utama pengantinnya bahagia dunia akhirat .. Aminnn .. ^^

Setelah pengajian, ternyata kegiatan belum selesai. Pak Basuki, dari Farella Decoration, sudah siap menghias kamar pengantin dan teras depan untuk prosesi akad nikah. Dalam waktu yang ngga terlalu lama, Beliau sukses menyulap kamar di lantai 2 yang sebelumnya jarang dipakai menjadi sangat homy untuk ditiduri. Hehehe .. Teras rumah saya pun jadi cantik, ngga heboh, sangat sederhana tapi cantik, pas banget lah ma makna akad nikah. Saya sukaaa .. ^^ Oh ya, meskipun rada terkantuk2, saya masih ditahan ngga boleh tidur, katanya buat mengeluarkan aura pengantin. Halahhh .. Percaya ngga percaya dahhh. Tapi ya akhirnya menghabiskan waktu sampai tengah malam juga, walopun tanpa acara midodareni, saya tetep aja ngobrol2 ma sodara2. Alhamdulillah, sekali lagi, saya ngga merasa grogi yang berlebihan, jadi semuanya bisa berjalan dalam kendali .. (soalnya saya panikan abis, kalo udah panik/grogi, semua malah ancur)

Jumat, 12 Juni 2009 ..

Sebelum adzan Subuh, saya sudah terbangun, ngga lupa mengucapkan selamat ulang tahun ke Mas. Yups, memang hari akad nikah kami bertepatan dengan ulang tahun Si Mas. Beliau bilang, ini kado terindah untuknya. Waaahhh .. Jadi terharuuu .. ^^ Buru2 mandi pake air anget, trus sholat. Setelah sholat, pas banget mobil Bu Yunita, perias saya, berhenti di depan rumah. Yoaaa, saya siap dilukis2 dahhh .. ^^ Over all, saya suka riasan Bu Yunita, ngga kerasa berat di muka, kreasi jilbabnya juga aduhai & kuat, jadi saya ngga perlu takut nengok2. Hehehe .. ^^ Tepat pukul 7.30, saya selesai dirias. Ngadep cermin, wowww, rada kaget juga. Bajunya bagus .. Lhooo ?! Hehehe .. Iya, riasannya juga bagus dink. Terutama outfit saya, diluar perkiraan, overexpected !! Puas banget ma kebaya hasil jahitan Nadine Kebaya, murah meriah dan hasilnya sip banget dahhh .. (kayanya Nadine Kebaya belum pernah saya ceritain disini yahhh ?! hmm .. maklum, mendadak pengin bikin kebaya akad lagi, soalnya kebaya akad yang direncanakan sebelumnya rada kurang greget. ntar deh, Nadine Kebaya nya diceritain belakangan)

Pukul 8 pagi, rombongan Mas dateng juga. Ahaiii .. Ganteng bener Mas waktu itu, pake setelan basofi warna hitam. Oh iya, saya sih masih dikerangkeng di dalem rumah, jadi ngeliat Mas cuma ngintip2 aja. Hehe .. ^^ Sebelum akad nikah, ada rangkaian acara seserahan plus sarapan bareng. Agak ngga biasa ya, kan biasanya akad nikah dulu baru ramah tamah alias makan2. Nah, di pernikahan kami kemarin, dibalik, alasannya kasian tamu2 kalo harus nunggu acara selesai baru makan, ntar pada kelaperan. Hehehe .. ^^

Jreng jreng, tibalah saatnya akad nikah .. (mulai deg2an euy ..)

Pemeriksaan data calon pengantin, khutbah nikah dan rangkaian pra akad nikah lain sudah dilalui. Kemudian Mas bersalaman dengan penghulu (tadinya mo adik saya yang menikahkan, tapi berhubung pake bahasa Arab, adik saya mundur, ngga sanggup, jadi diwakilkan ajah). Sekali mengucap qabul, kata2 Mas agak terputus, akhirnya diulang. Alhamdulillah yang kedua lancar jayaaa ..

Qabiltu nikakhaha wa tazwijaha bil mahril madzkur haalan

Alhamdulillah SAH !! Hehehe .. ^^ Rasanya gimanaaa gitu, seneng, sedikit ngga percaya, yang jelas saya ngga nangis. Pengantin yang aneh, kata kakak2 sepupu saya. Hehehe .. ^^ Habis nangisnya udah dihabisin sebelum akad nikah, saya berjanji pada diri saya sendiri, akad nikah adalah saat yang amat sangat membahagiakan, so kudu tegar. Se-terharu2-nya ditahan dulu deh, lebarkan senyuuummm .. 🙂

Selanjutnyaaa .. Capeeeeekkkkk !! Nerima tamu lingkungan (sekitar rumah) ngga berhenti2, buanyaaakkk benerrr yakkk. Bahkan sampe malem, ba’da Isya, tamu masih aja mengalir kaya air. Seneng juga, kan berarti banyak yang doain. Oh iya, konsumsi untuk para tamu di hari H disediakan oleh Bu Purba dari Katering Sari Dewi. Mantap dahhh .. Sayangnya saya dan Mas kehabisan nasi rawon komplit pas sarapan sebelum akad nikah. Maksud hati ingin menunda makan, ternyata malah ngga kebagian. Hahahaha .. ^^

Yuppp, seluruh rangkaian acara di hari Jumat, 12 Juni 2009, berjalan lancar jaya. Saya pun berhasil mendapatkan gelar sebagai istri Mas. Saatnya istirahat, untuk menjelang acara resepsi di hari Minggu, 14 Juni 2009. Tunggu cerita dari saya yaaa .. ^^

IMG_0491

Penampakan saya ketika akad .. ^^

IMG_0488

Bersama seorang kakak sepupu .. ^^

IMG_0480

Dekorasi akad nikah, simply but nice .. ^^

IMG_0506

Outfit pas nerima tamu kampung .. 🙂

[ini foto2 amatiran hasil jepretan adik, yang profesional belum diambil, sabar yaaakkk ..]