November 2009


Yihaaa ..

Bahagiaaa !!

Kenapa ?? Si Maz dateng .. :p Yups, Kamis sore, kira2 menjelang Dhuhur, Beliau menelepon, mengabari pesawatnya sudah sukses landing di Soe-Hat. Alhamdulillah .. Perjalanan Bandara-Bintaro ditempuh dengan shuttle bus X-Trans, so cukup 1 jam saja perjalanan saja lah. Berikutnya, saya akan bertemu dengan separuh jiwa saya itu .. Hehehe .. 🙂 Benar saja, 1 jam kemudian, ketika saya melajukan motor menuju pool X-Trans di Bintaro Trade Center, Si Maz sudah nongkrong dengan manisnya disana. Sumringah ..

Weee, tambah bulet .. 😀 Tapi tetep aja ya, walopun sudah nikah, tiap kali mo bertemu Beliau, sensasi seperti jaman pacaran dulu masih terasa. Gimana ya ?! Ya gitu lah, susah dijelaskan .. Ada kupu2 di perut, ya mungkin sedikit penjabarannya seperti itu lah .. 🙂

Hmm, kami kembali menyusuri jalanan Bintaro berdua, dengan motor kenangan. Wahhh, senangnyaaa ..

Long wiken ini, meski tidak mudik, saya ditemani suami. Tiga hari, lumayan lah, pengin memanfaatkan hari2 ini sebaik mungkin. Hehehehe .. Si Maz cerita, banyak titipan dari teman2 di Balikpapan yang harus dibawa Senin pagi nanti. Halahhh, artinya kami akan kembali menyusuri Taman Puring dan Glodok (atau Mangga Dua) untuk mencari titipan teman2, seperti biasanya. Ternyata Jakarta memang segitu lengkapnya ya, itu dirasakan oleh teman2 di daerah .. 🙂

Oh ya, hari ini, rencananya selepas sholat Ied & sholat Jumat, kami ingin ke Teraskota, Serpong. Nonton New Moon di Blitz. Ternyata eh ternyataaa, New Moon kok ngga ada di list film yang diputar di Blitz yah ?! Kecewaaa .. Padahal niatnya, selain nonton, saya kan belom pernah ke Teraskota, jadi pengin lah liat2 gitu.

Kalo cuma pengin nonton New Moon, di Bintaro Plasa juga ada, daripada jauh2, ntar capek, begitu pertimbangan Si Maz. Ya sudah, meluncurlah kami ke BP, yang jarak tempuhnya ngga lebih dari 5 menit dari kos saya. Hehehe .. Sampe di 21, kirain bakalan antri puanjaaannnggg, macam nonton Laskar Pelangi, Harry Potter dan sebagainya, secara kami sampe BP sudah jam 1. Ternyata saya salah duga, Sodara, tidak ada antrian !! Dateng langsung disambut mbak2 penjaga loket. Hweee .. ?! Anehhh .. Tempat duduk yang dipilih pun masih buanyak, walopun yang deret A-C habis. Hmm .. Baguslahhh, memang harus nonton di BP tercinta .. 😀

Yups, 14.30, waktunya The Abdullah’s bertemu The Cullen’s !! Hohoho ..

Teteup ya, saya terpana dengan gantengnya Edward *maap, Maz, hihihi ..* walopun make up pucatnya tetep terlihat kurang pas menurut saya. Trus, ketika orang2 tetep berpihak pada cinta Edward-Bella, saya ada di sisi lain. Saya sepenuhnya mendukung Jacob, Si Serigala Jadi2an. Makanya, rasanya ikutan sakiiittt ketika ternyata Jacob adalah cinta kedua bagi Bella. Hiks .. 😦

Aku mencintaimu, tapi kumohon, jangan minta aku untuk memilih, Jake, karena aku pasti memilih dia ..

Duennnkkk ..

Bella kejammm !!

Begitulah, akhirnya saya tidak menikmati soul ketika Edward melamar Bella, karena udah terlanjur asyik menyelami perasaan Jacob. Hehehehe .. ^^

Eh, kok jadi nulis resensi film ya ?! Ngga papa deh, sesekali yah .. Over all, saya dan Si  Maz sama2 menikmati jalan cerita New Moon. Jarang2 loh Beliau suka film non action, tapi demi istri bawelnya ini, dilakonin juga dehhh .. 😀 Yeyyy, I’m happy today !!

 

*sambil memandangi Beliau tertidur setelah menunggui saya ngerjain tugas kuliah plus nulis blog ini, hehehe, so cute, luv you, my hubby*

Hmm, ngga tau, tiba2 pengin nulis ajah ..

Maz, maafin nda ya, yang belum bisa jadi istri yang sempurna buat Maz. Masih suka marah2 kalo Maz ingetin atau Maz larang sesuatu. Masih suka bete2 kalo Maz missed ngelakuin yang seharusnya dilakuin. Maafin nda juga yang ngga punya banyak waktu buat sekedar ngobrol lewat telepon, akhir2 ini. Kayanya kalo buat kuliah, temen2 atau apapun disini, nda selalu sempetin, tapi sekedar ngobrol sekian jam sama Maz rasanya susah nyisihin waktunya. Maaf juga, nda belum bisa nemenin Maz setiap saat. Maz masih harus nyiap2in kebutuhan Maz sendiri, padahal Maz udah punya istri. Maaf ya, belum bisa masakin Maz, jadi Maz harus cari makan sendiri di luar, kadang hujan, kadang capek. Trus, maaf juga nda suka jaim ngucap “I Love You”, padahal seluruh cinta nda ya buat Maz, cuma kalo buat ngomong setiap waktu kok masih gedean gengsinya gitu .. 🙂

Maz sama sekali ngga pernah ngeluh atas semua kekurangan nda, tapi nda kebalikannya. Maaf ya .. Maaf juga, kita harus jauh2an gini, satu dimana satu dimana. Penginnya tiap pagi bisa liat wajah polos Maz tiap bangun tidur, malemnya bisa cerita2 tentang apa yang terjadi seharian. Ahhh .. Maafin nda ya, Maz ..

Maaf, nda belum bisa sempurna buat Maz, sementara Maz bener2 sempurna buat nda ..

 

“sekarang kau disini, hilang rasanya, semua bimbang tangis kesepian, kau buat aku bertanya, kau buat aku mencari, tentang rasa ini, aku tak mengerti, akankah sama jadinya bila bukan kamu, lalu senyummu menyadarkanku, kau cinta pertama dan terakhirku .. sherina – cinta pertama dan terakhir”

Ahahahay ..

Jangan khawatir, kalian ngga salah alamat kok, ini tetep blognya Mrs. Abdullah, walopun tiba2 nongol resep makanan. Ups, iyahhh, itu judulnya bukan analogi, tapi beneran reseppp !! Hihihi .. 🙂 Hmm, saya belom bener2 rutin masak sihhh, secara belom punya dapur sendiri (masih anak kos gitu ..), lagian masih jarang bareng2 suami, jadi kalo lagi sendirian, berasa maleeesss banget pengin sharpening talent memasak saya. Hahahaha .. 😀

Gini2, menu ini terinspirasi dari D’ Cost. Beberapa makan disana ma temen2, kok merasa yang paling nyuuusss ya segala macam yang disausi telur asin ini. Fillet tuna, udang, cumi .. Penasaran dunk, saus telur asin termasuk baru bagi saya, akhirnya googling deh, ehhh, ternyata yang punya resepnya segambreng. Contek contek .. 🙂 Trus masaknya pas ada acara masak bareng ma temen2 kampus. Hasilnyaaa .. mereka bilang enyaaakkk !! Horayyy ..

Ini dia bahan2nya :

1. 500 gram fillet kakap — kalo di Carefour sebenernya ada kakap yang udah langsung dilepas dari badan ikannya, tapi berhubung mahal, ya sudah, beli ikan kakapnya aja trus disayat2 sendiri dehhh .. eh mo pake tuna juga boleh loh .. abis itu, kucuri jeruk nipis & sedikit garam, sisihkan sebentar, biar meresap & ngga amis ..
2. 1 butir telur — buat membalur si fillet sebelum dicemplungin ke tepung ..
3. 4 sdm tepung terigu
4. 1 sdm tepung beras — biar rada kriuk2 gitu ..
5. 3 butir telur asin matang diambil kuningnya aja
6. 1/2 gelas kaldu ayam — ini buat mengencerkan kuning telur asin, jadi tergantung selera, kalo memang kurang encer ya monggo aja ditambah kaldunya ..
7. 3 siung bawang putih cincang
8. Daun bawang iris halus secukupnya
9. Minyak goreng untuk menggoreng
10. Margarin untuk menumis
11. Jeruk nipis
12. Garam

Cara buatnya :

Fillet :
1. Iris fillet sesuai selera, kalo saya tadi sih iris ukuran sekitar 3 x 3 cm
2. Kocok telur, masukkan potongan2 fillet ke kocokan telur
3. Baluri fillet dengan campuran tepung terigu dan tepung beras hingga rata
4. Goreng fillet dalam minyak panas dan api tidak terlalu besar, bolak balik hingga kuning keemasan, sisihkan dulu ..

Saus telur asin :
1. Hancurkan kuning telur asin hingga halus
2. Tumis bawang putih cincang dalam margarin yang sudah lebih dulu dipanaskan
3. Masukkan kuning telur asin, aduk2
4. Encerkan dengan kaldu ayam, sampai tingkat keenceran yang diinginkan
5. Masukkan irisan daun bawang
6. Aduk2 hingga matang

Gampang kannn ??

Monggo dicoba, Teman2 .. 🙂

19102009037

Fillet Kakap Saus Telur Asin

Hiyaaa ..

Lama ya ngga nongol di blog ini. Alasannya banyak, pertama sibuk (ciahhh, guayaaa, padahal ngga ngapa2in juga), kedua merasa tidak punya materi untuk ditulis (yang ini mah pembenaran dari alasan males aja), ketiga … Apa yaaa ?? Hehehe ..

Udah2, sekarang nulis aja deh .. ^^

Setelah nikah, kebersamaan saya dengan Maz bisa dibilang minim banget. Yaaahhh, kami kan pelaku LDL, Long Distance Love. Saya di Jakarta dan Maz di Balikpapan. Kapan ketemunya ? Ngga tentu, tergantung kapan ada liburan rada panjang dan ada promo tiket. Hihihi ..

Sedih, jelasss .. Siapa sih yang ngga nelangsa jauh dari suami, tapi mo gimana lagi, ini memang jalan yang harus kami jalani dulu sekarang. Kadang kalo kebayang Maz harus ngurusin hidupnya sendiri, padahal dia sudah punya saya sebagai istrinya, rasanya kasian banget. Makan masih harus cari2 keluar rumah dinas, baju buat kerja masih harus dia match2-in sendiri, pulang kantor yang ditemuin malah temen2nya .. Wuahhh .. Sementara Maz pun kadang ngerasa sedih karena ngga ada di samping saya, misalnya ketika motor saya bermasalah, dia ngga bisa bantuin, yang bantuin malah temen2 saya. Ya ya ya, LDL emang berat, lebih berat dari masa pacaran lah yang jelas .. 😦 Belum lagi ketika temen2 yang nikahnya seangkatan ma saya udah mulai punya si jabang bayi dan saya belom. Huwaaa .. Sediiihhh deh rasanya. Walopun sering dibawa becandaan kalo pas ditanyain, “udah isi belom ?”, “kapan aku dapet ponakan ?”, tapi tetep aja sebenernya dalam hati miris. Fiuhhh .. Perjuangan lahir batin beneran deh nih ..

Tapi, meski begitu, saya tetep berusaha bersyukur dengan kondisi yang ada ini. Saya punya suami yang wowww, nyaris sempurna. Biarpun harus hidup terpisah sementara, dia sungguh2 bisa dipercaya, tetep perhatian ma istrinya yang bawel ini, sabar, selalu ngingetin tentang kebaikan dan seabrek kelebihan2 lain. Huhuhuhu .. Jadi pengin mewek deh kalo ngomongin betapa Maz adalah anugerah yang Alloh berikan pada saya. Menunggunya datang atau menunggu saat saya berkunjung ke Borneo adalah masa2 yang ingin saya skip, saya ingin momen2 bertemu dengannya segera datang. Rindu2 picisan masa pacaran ternyata bukan apa2 setelah sekarang nikah ..

Yeahhh, sekarang ini, saya sedang jatuh rindu padanya, teramat sangat ..

Miss you so much, My Hubby .. 🙂