Hiyaaa ..

Lama ya ngga nongol di blog ini. Alasannya banyak, pertama sibuk (ciahhh, guayaaa, padahal ngga ngapa2in juga), kedua merasa tidak punya materi untuk ditulis (yang ini mah pembenaran dari alasan males aja), ketiga … Apa yaaa ?? Hehehe ..

Udah2, sekarang nulis aja deh .. ^^

Setelah nikah, kebersamaan saya dengan Maz bisa dibilang minim banget. Yaaahhh, kami kan pelaku LDL, Long Distance Love. Saya di Jakarta dan Maz di Balikpapan. Kapan ketemunya ? Ngga tentu, tergantung kapan ada liburan rada panjang dan ada promo tiket. Hihihi ..

Sedih, jelasss .. Siapa sih yang ngga nelangsa jauh dari suami, tapi mo gimana lagi, ini memang jalan yang harus kami jalani dulu sekarang. Kadang kalo kebayang Maz harus ngurusin hidupnya sendiri, padahal dia sudah punya saya sebagai istrinya, rasanya kasian banget. Makan masih harus cari2 keluar rumah dinas, baju buat kerja masih harus dia match2-in sendiri, pulang kantor yang ditemuin malah temen2nya .. Wuahhh .. Sementara Maz pun kadang ngerasa sedih karena ngga ada di samping saya, misalnya ketika motor saya bermasalah, dia ngga bisa bantuin, yang bantuin malah temen2 saya. Ya ya ya, LDL emang berat, lebih berat dari masa pacaran lah yang jelas ..😦 Belum lagi ketika temen2 yang nikahnya seangkatan ma saya udah mulai punya si jabang bayi dan saya belom. Huwaaa .. Sediiihhh deh rasanya. Walopun sering dibawa becandaan kalo pas ditanyain, “udah isi belom ?”, “kapan aku dapet ponakan ?”, tapi tetep aja sebenernya dalam hati miris. Fiuhhh .. Perjuangan lahir batin beneran deh nih ..

Tapi, meski begitu, saya tetep berusaha bersyukur dengan kondisi yang ada ini. Saya punya suami yang wowww, nyaris sempurna. Biarpun harus hidup terpisah sementara, dia sungguh2 bisa dipercaya, tetep perhatian ma istrinya yang bawel ini, sabar, selalu ngingetin tentang kebaikan dan seabrek kelebihan2 lain. Huhuhuhu .. Jadi pengin mewek deh kalo ngomongin betapa Maz adalah anugerah yang Alloh berikan pada saya. Menunggunya datang atau menunggu saat saya berkunjung ke Borneo adalah masa2 yang ingin saya skip, saya ingin momen2 bertemu dengannya segera datang. Rindu2 picisan masa pacaran ternyata bukan apa2 setelah sekarang nikah ..

Yeahhh, sekarang ini, saya sedang jatuh rindu padanya, teramat sangat ..

Miss you so much, My Hubby ..πŸ™‚