Hmm, ngga tau, tiba2 pengin nulis ajah ..

Maz, maafin nda ya, yang belum bisa jadi istri yang sempurna buat Maz. Masih suka marah2 kalo Maz ingetin atau Maz larang sesuatu. Masih suka bete2 kalo Maz missed ngelakuin yang seharusnya dilakuin. Maafin nda juga yang ngga punya banyak waktu buat sekedar ngobrol lewat telepon, akhir2 ini. Kayanya kalo buat kuliah, temen2 atau apapun disini, nda selalu sempetin, tapi sekedar ngobrol sekian jam sama Maz rasanya susah nyisihin waktunya. Maaf juga, nda belum bisa nemenin Maz setiap saat. Maz masih harus nyiap2in kebutuhan Maz sendiri, padahal Maz udah punya istri. Maaf ya, belum bisa masakin Maz, jadi Maz harus cari makan sendiri di luar, kadang hujan, kadang capek. Trus, maaf juga nda suka jaim ngucap “I Love You”, padahal seluruh cinta nda ya buat Maz, cuma kalo buat ngomong setiap waktu kok masih gedean gengsinya gitu ..🙂

Maz sama sekali ngga pernah ngeluh atas semua kekurangan nda, tapi nda kebalikannya. Maaf ya .. Maaf juga, kita harus jauh2an gini, satu dimana satu dimana. Penginnya tiap pagi bisa liat wajah polos Maz tiap bangun tidur, malemnya bisa cerita2 tentang apa yang terjadi seharian. Ahhh .. Maafin nda ya, Maz ..

Maaf, nda belum bisa sempurna buat Maz, sementara Maz bener2 sempurna buat nda ..

 

“sekarang kau disini, hilang rasanya, semua bimbang tangis kesepian, kau buat aku bertanya, kau buat aku mencari, tentang rasa ini, aku tak mengerti, akankah sama jadinya bila bukan kamu, lalu senyummu menyadarkanku, kau cinta pertama dan terakhirku .. sherina – cinta pertama dan terakhir”