Cincin Kawin


Walah, judulnya ngga banget deh yaaa ..

Tapi beneran kok, untuk punya cincin kawin ini, perjuangan saya panjang, berat & menguras kesabaran. Gimana ngga, diawali dengan kebuntuan mo pesen dimana, secara saya bener2 ngga pernah bikin perhiasan, pasti beli di toko aja gitu. Giliran cincin kawin, kalo beli di toko pasti ngga istimewa, banyak yang ngembarin, modelnya kebanyakan pasaran. Nah, ditengah kebuntuan itu, tiba2 nemu nama Mas Kistiawan, seorang pembuat cincin yang berlokasi di Cimanggis, Depok. Kontak2, eh ternyata cepet banget responnya, pesen di Beliau deh akhirnya .. (perjuangan tentang ini boleh dibaca ulang di sini atau di sini yaaa ..)

Akhirnya 25 April 2009 lalu, saya meluncur ke Depok untuk mengambil cincin yang saya pesan. Mas Kistiawan mengabarkan cincinnya sudah siap diambil sejak pertengahan April sebenernya. Ok, masih sesuai janji di awal .. Sejak sehari sebelumnya, saya dan Mas Kis sudah kontak2 dan akhirnya sepakat untuk bertemu di Margo City jam 11 siang. Jadilah saya berangkat dari Jurangmangu sekitar pukul 9 pagi, yups, 2 jam sebelumnya, karena mengingat perjalanan yang jauh dan saya naik angkutan umum. Yaaa saya cuma ngga mau telat janjian aja .. Perjuangan panjang dimulai, ternyata angkot merah D08 jurusan Bintaro-Lebak Bulus berjalan begitu lambattt, busyet dahhh. Sampe Sepolwan, Pasar Jumat sekitar pukul 10 kurang gitu. Perkiraan saya, saya bakal telat nih, apalagi bis Deborah jurusan Lebak Bulus-Depok lamaaa banget ngga nongol2. Akhirnya saya telpon Mas Kis, mengabarkan kondisi saya saat itu yang kayanya bakal telat sampe Margo City. Saya minta Beliau meluncur ke Margo City pukul 11.30 saja, daripada kelamaan nunggu saya. Beliau mengiyakan, ngga ada tanda2 kalo saya bakal dikecewakan.

Alhamdulillah akhirnya bis Deborah muncul juga, meskipun ternyata penuh buanget, berdirilah saya dari Pasar Jumat sampe depan UI. Fiuhhh .. Berasa berat euy, secara udah lama ngga naik angkutan umum. Hehe .. ^^ Ternyata sampe Margo City ngga telat2 banget, masih pukul 11.05. Saya telpon Mas Kis lagi, ngasih kabar kalo saya udah sampe Depok dan mengalihkan meeting point, bukan di Margo City tapi di Detos aja. Mas Kis mengiyakan, tapi Beliau bilang lagi ada tamu, jadi mungkin baru bisa meluncur ke Detos sekitar setengah jam lagi. Ok, saya ngga masalah, toh saya juga mo makan dulu, mo puter2 dulu.

Saya pun makan siang dulu di Hokben, puter2 Detos, sampe akhirnya waktu udah nunjukin pukul 12.30, kok belum ada kabar juga dari Mas Kis. Saya telpon Beliau lagi, katanya sebentar lagi, tamunya belum pulang. Yahhh .. Mulai senewen nih, tapi trus diademin sholat Dhuhur, redam lagi senewennya. Setelah itu, kesabaran saya mulai tipis, setiap setengah jam saya telpon jawabannya selalu sama, ” Sebentar lagi, Mbak .. “. Itupun saya yang kudu telpon, kalo ngga ya anteng2 aja Mas Kisnya ngga ngasih kabar apapun, smspun ngga !!

Kesabaran saya habis ketika udah pukul 14 !! Gilaaa, janji dari pukul 11, jam 14 belom dateng juga !! 3 jam waktu saya terbuang sia2, rencana ke Inacraft juga gagal total. Sialll !! Tiap kali ditelpon alasannya masih ada tamu terusss .. Akhirnya saya ultimatum, pelayanan setelah masa order bener2 mengecewakan, saya sebagai pihak yang lebih dulu sepakat janjian malah dikalahin sama calon pengorder baru. Mentang2 saya cuma pesen cincin murah gitu ?! Kemarahan sampe di ubun2 lah pokoknya .. Akhirnya sekitar pukul 15 cincin saya nongol juga, tapi bukan Mas Kis yang bawa, tapi istri Mas Kis, dianter adik Mas Kis. Untungnya tuh cincin bagus hasilnya, jadi bisa sedikit menghibur kemarahan tingkat tinggi saya. Tapi teteup ya, saya ngomal ngomel panjang lebar ma istri & adik Mas Kis. Intinya saya kecewa ma perlakuan Mas Kis ke saya !!

Fiuhhh ..

Sudah lah, ngga usah diceritain lebih detail, masih gondok kalo inget kejadian itu. Sekali lagi, untungnya hasil kerjaan Mas Kis bagus, coba kalo ngga, udah saya laporin polisi kali !! Ughhh .. Saya emang dasarnya ngga suka nunggu sih ya, lha ini kok kudu nunggu 4 jam !! Busyettt ..

Mas Kis, Mas Kis, kesan pertamamu sudah begitu menggoda, tapi sayang sekali kesan terakhirmu merusak segalanya. Cukup sekali ini saya berurusan dengan orang yang tidak bisa menghargai janji dan waktu. Walaupun cincin hasil pekerjaanmu memuaskan, tapi saya tidak akan merekomendasikan kamu ke temen2ku. Kasian mereka, kalo harus kecewa hanya karena kamu ngga bisa menghargai janji dan waktu !! Soriii ..

DSC00070

Ini cincinnya, tapi rada burem ya, maklum pake kamera HP

Hiyaaa ..

Lama bener ya saya menelantarkan “rumah” yang satu ini. Maapkeun, lagi heboh kesana kemari gara2 UTS yang bikin kliyeng2 & begadang all nite. Sekarang aja nyempet2in niy. Hehehe .. ^o^

Kali ini, masih tentang cincin ..

Masih inget kejadian tak terduga dimana saya “nemu” Mas Kistiawan kan ?

Nah, berhubung saya belum ada waktu buat ngelencer ke Depok, akhirnya pertemuan dengan Mas Kis tertunda. Sampe akhirnya di hari Selasa siang (10 Maret 2009), Mas Kis menghubungi saya dan bertanya apakah saya ada waktu sore itu, soalnya dia mo nganter order ke Bintaro Sektor 9. Owhhh .. Tentu saja, langsung saya jawab dengan semangat : ADAAA !! Hehehe .. ^o^

Hmm .. Tapi, hujan turun deres banget sore itu. Waduuu .. Sempet parno, jadi ketemuan ma Mas Kis ngga ya niy ?! Eits .. Ternyata Mas Kis bener2 mengutamakan customer lho, dia ngalahin dateng ke kos saya (untuk ini, saya berasa jahat banget, secara kos saya itu nyempil2, Jalan Ceger Raya macet gila pula). Ok, jadilah saya ketemu ma Mas Kis di kos saya. FYI, Mas Kis ini orangnya cepet banget akrab, langsung deh ngobrol asyik ma dia. Mas Kis menjelaskan tentang banyak hal, tentang emas, tentang pembuatannya dan juga tentang pemesanan ..

Berhubung saya & Maz udah sepakat mo order cincin ma Mas Kis, saya langsung deal harga ma Mas Kis, malem itu juga. Oh ya, waktu itu Mas Kis mensyaratkan ketika deal harga, konsumen langsung ngasih cash untuk harga logamnya. Soalnya kan harga emas fluktuatif banget, ya buat jaga2 biar enak sama enak aja lah. Alhamdulillah saya pas pegang uang tunai juga, bikin nota, bayar dan deal !! Sip deh .. Puas banget berbisnis ma Mas Kis, recommended !! Untuk masalah pengambilan, sebenernya Mas Kis bisa jadiin cincin saya itu di akhir Maret ini (kurang lebih 2 minggu ya dari kesepakatan), tapi berhubung saya mo pulang kampung, jadi saya minta ke Mas Kis, cincin saya dijadiin di awal April aja. Itung2 biar tambah rapi ya detailnya. Hohohoho .. ^o^

Ini dia spesifikasi cincin yang saya order & harganya ..

  • Cincin cewek (ring 15), material emas putih (75%), berat 5 gram (@ 260K IDR), diamond 0,05 ct (250K IDR)
  • Cincin cowok (ring 19), material palladium (78,5%), berat 6 gram (@ 142K IDR), diamond 0,05 ct (250K IDR)
  • Ongkos pembuatan/pasang 300K IDR
  • Gratis graphire nama & kotak eksklusif

Alhamdulillah totalnya masih dibawah budget yang saya punya. Yuhuiii .. Ngga sabar euy pengin segera liat hasilnya dan juga segera make cincin itu di jari manis kanan saya. Pengin segera nikahhh .. ^o^

Hmm ..

Satu hal yang selama ini masih ngganjel di pikiran, tentang cincin kawin. Yaaa .. Udah sedeket ini dari hari H, saya belum nemu cincin mana yang sesuai & mo bikin/beli dimana. Ditambah lagi, ada beberapa perdebatan antara saya, Maz dan para orang tua, tentang apakah cowok perlu pake cincin, meskipun bukan emas ( platina, paladium, perak .. ). Sekarang sih udah sepakat, kami berdua sama2 bikin cincin, tapi tetep pegang prinsip kalo Maz ngga boleh pake cincin yang materialnya dari emas. Masalahnya adalah mo bikin/beli dimanaaa ???

Sebenernya udah beberapa kali saya cari2 referensi tentang pembuatan/pembelian cincin. Seperti waktu berkunjung ke Grand Wedding Expo, weekend kemarin, saya nemu sebuah vendor perhiasan bernama “Parramatta”. Hmm .. Koleksi & kualitas ngga usah diragukan deh, tapi harga2 cincinnya out of budget buangettt .. 😦 Satu cincin aja bisa mencapai 4 juta. OMG !! No way !! Saya ngga mau yang lebai2 gitu deh ..

Nah, sore ini, saya seperti mendapat angin segar & pencerahan. Pas iseng2 buka wedding blog nya Ira & Randi, ada rekomendasi vendor pembuatan cincin di Cimanggis, Depok, yang digawangi oleh Mas Kistiawan. Iseng2 saya klik aja link ke forum Weddingku tentang cincin kawin. Wew .. Disana ada salah satu penjelasan detail cincin plus perhitungan harga yang cocok buanget sama budget saya. Iseng2 juga saya kirim email ke kistiawan@plasa.com, isinya standar lah, tentang permohonan penjelasan pembuatan cincin di vendor yang satu itu. Ehhh .. Ternyata akun itu full, email saya pun ngga bisa masuk. Udah agak putus asa sebenernya, tapi saya masih cari2 no telepon yang bisa saya kontak, ternyata ada .. Langsung aja saya sms. Dannn .. Responnya yoi banget, Guys, Mas Kis nya langsung telepon saya. Seperti biasa, saya langsung ngerasa klik. Hehehe .. ^^

Sementara spesifikasi cincin yang saya pengin adalah seperti ini :

  • Wanita : material emas putih, berat +/- 4 gram, diamond 0,05 ct, detail doff & mengkilap
  • Laki2 : material paladium, berat +/- 6 gram, diamond 0,05 ct, detail doff & mengkilap
  • Setiap order, gratis grafir nama & kotak cincin eksklusif.
  • Ongkos pembuatan 300K IDR/pasang cincin
  • Model cincin incaran saya adalah yang seperti ini ..
b1e26977dd7c273fce4f397c44310692

Model ini nyomot dari The Promises yang Helpful, berhubung ngga kuat beli yang asli, ya nyontoh model aja toh .. ^^

Yang paling penting adalah ketika saya bilang budget saya dibawah 3000K IDR, Mas Kis langsung bilang, ” Bisa, Mbak, udah masuk banget tuh .. “.

Yippy !!!

Horeee !!!

Sementara ini saya & Mas Kis masih kontak2an via email & telepon dulu, lagian kan belum deal & belum bikin perjanjian order cincin di Mas Kis. Kata Mas Kis sih dalam waktu dekat Beliau bersedia ke Bintaro untuk ketemu langsung. Hmm .. Saya sih berharap bisa segera deal dengan vendor pembuatan cincin yang satu ini, biar ada satu urusan lagi yang beres. Bismillah .. ^^