Love


1 Januari 2010 ..

Alhamdulillah, episode 2009 sudah selesai kemarin. Hari ini, lembaran 2010 mulai dibuka. Mudah2an segalanya tambah baik di tahun ini yaaa .. 🙂

Kemarin sore, Si Maz pulang. Horeee ..

Menjelang Ashar, saya, Bapak mertua & adik ipar meluncur ke Yogya untuk menjemput Maz. Pesawat yang ditumpangi Beliau dijadwalkan mendarat di Adi Soetjipto pukul 15.30. Sayangnya, perjalanan kami ke Yogya lamaaa buangettt .. Macet euy ! Ternyata menjelang pergantian tahun, warga Magelang heboh pada main2 ke Yogya. Jalanan padat setengah mati .. Jadilah Maz cengo di bandara sendirian hampir 1 jam menunggu kedatangan penjemput2nya ini. Hehehe .. ^^ Maaf ya, Sayang ..

Uhmmm, sedikit flash back ke 2009 ..

Banyak hal yang terjadi di tahun lalu itu ternyata, seperti :

– Tepat di awal tahun, Maz melamar saya. Lamaran beneran, artinya melibatkan keluarga besar. Walah walah, ternyata sudah setahun ya dari masa2 menegangkan itu. Hehehe ..

– Kurang lebih 6 bulan, dari Januari hingga Juni, saya gedubrakan nyiapin nikahan. Nyaris sendirian, orang tua ngga ada, calon suami jauh. Alhamdulillah semuanya dimudahkan. Hingga akhirnya 12 Juni 2009 saya sah menjadi Nyonya Abdullah .. Horeee .. 🙂

Yaaa, yang paling bersejarah ya itu lah yaaa ..

Yup yup, sekali lagi, semoga di 2010 banyak hal membahagiakan yang terjadi dalam hidup saya & keluarga. Trusss, semoga kualitas hidup kita semua juga semakin cemerlang dan hal2 terbaik lain juga terjadi lah yaaa ..

Aminnn .. ^^

Happy new year, Everybody !!

12 Juni 2009 – 12 Desember 2009 ..

Wewww, ternyata sudah 6 bulan berlalu dari pagi itu. Suatu pagi dimana Muhammad Abdullah Hadi mengucapkan nama saya di akad nikahnya. Sudah setengah tahun, saya berstatus istri Si Maz. Ngga terasa ..

Tapi apa yang sudah saya lakukan untuk membahagiakannya ? Sepertinya masih sangat sedikit, atau jangan2 belum ada sama sekali ? Apakah kewajiban saya sebagai seorang istri sudah saya tunaikan sebagaimana mestinya ? Sepertinya belum sempurna .. Saya masih lebih sering berada di Jakarta, tanpa bisa mendampinginya di seberang pulau sana .. Ouchhh .. Poor me !!

Maz, 6 bulan ini adalah fase pembelajaran untuk kita hidup bersama. Membangun investasi dunia akhirat bernama rumah tangga sakinah, mawadah, warohmah. Betapa saya merindukan kebersamaan yang sebenar2nya denganmu. Juga hadirnya malaikat2 kecil di rumah mungil kita .. Fiuhhh ..

Semoga Alloh segera meridhoi keinginan2 kita itu .. 🙂

Happy monthversarry, Maz .. I Love You ..

Yihaaa ..

Bahagiaaa !!

Kenapa ?? Si Maz dateng .. :p Yups, Kamis sore, kira2 menjelang Dhuhur, Beliau menelepon, mengabari pesawatnya sudah sukses landing di Soe-Hat. Alhamdulillah .. Perjalanan Bandara-Bintaro ditempuh dengan shuttle bus X-Trans, so cukup 1 jam saja perjalanan saja lah. Berikutnya, saya akan bertemu dengan separuh jiwa saya itu .. Hehehe .. 🙂 Benar saja, 1 jam kemudian, ketika saya melajukan motor menuju pool X-Trans di Bintaro Trade Center, Si Maz sudah nongkrong dengan manisnya disana. Sumringah ..

Weee, tambah bulet .. 😀 Tapi tetep aja ya, walopun sudah nikah, tiap kali mo bertemu Beliau, sensasi seperti jaman pacaran dulu masih terasa. Gimana ya ?! Ya gitu lah, susah dijelaskan .. Ada kupu2 di perut, ya mungkin sedikit penjabarannya seperti itu lah .. 🙂

Hmm, kami kembali menyusuri jalanan Bintaro berdua, dengan motor kenangan. Wahhh, senangnyaaa ..

Long wiken ini, meski tidak mudik, saya ditemani suami. Tiga hari, lumayan lah, pengin memanfaatkan hari2 ini sebaik mungkin. Hehehehe .. Si Maz cerita, banyak titipan dari teman2 di Balikpapan yang harus dibawa Senin pagi nanti. Halahhh, artinya kami akan kembali menyusuri Taman Puring dan Glodok (atau Mangga Dua) untuk mencari titipan teman2, seperti biasanya. Ternyata Jakarta memang segitu lengkapnya ya, itu dirasakan oleh teman2 di daerah .. 🙂

Oh ya, hari ini, rencananya selepas sholat Ied & sholat Jumat, kami ingin ke Teraskota, Serpong. Nonton New Moon di Blitz. Ternyata eh ternyataaa, New Moon kok ngga ada di list film yang diputar di Blitz yah ?! Kecewaaa .. Padahal niatnya, selain nonton, saya kan belom pernah ke Teraskota, jadi pengin lah liat2 gitu.

Kalo cuma pengin nonton New Moon, di Bintaro Plasa juga ada, daripada jauh2, ntar capek, begitu pertimbangan Si Maz. Ya sudah, meluncurlah kami ke BP, yang jarak tempuhnya ngga lebih dari 5 menit dari kos saya. Hehehe .. Sampe di 21, kirain bakalan antri puanjaaannnggg, macam nonton Laskar Pelangi, Harry Potter dan sebagainya, secara kami sampe BP sudah jam 1. Ternyata saya salah duga, Sodara, tidak ada antrian !! Dateng langsung disambut mbak2 penjaga loket. Hweee .. ?! Anehhh .. Tempat duduk yang dipilih pun masih buanyak, walopun yang deret A-C habis. Hmm .. Baguslahhh, memang harus nonton di BP tercinta .. 😀

Yups, 14.30, waktunya The Abdullah’s bertemu The Cullen’s !! Hohoho ..

Teteup ya, saya terpana dengan gantengnya Edward *maap, Maz, hihihi ..* walopun make up pucatnya tetep terlihat kurang pas menurut saya. Trus, ketika orang2 tetep berpihak pada cinta Edward-Bella, saya ada di sisi lain. Saya sepenuhnya mendukung Jacob, Si Serigala Jadi2an. Makanya, rasanya ikutan sakiiittt ketika ternyata Jacob adalah cinta kedua bagi Bella. Hiks .. 😦

Aku mencintaimu, tapi kumohon, jangan minta aku untuk memilih, Jake, karena aku pasti memilih dia ..

Duennnkkk ..

Bella kejammm !!

Begitulah, akhirnya saya tidak menikmati soul ketika Edward melamar Bella, karena udah terlanjur asyik menyelami perasaan Jacob. Hehehehe .. ^^

Eh, kok jadi nulis resensi film ya ?! Ngga papa deh, sesekali yah .. Over all, saya dan Si  Maz sama2 menikmati jalan cerita New Moon. Jarang2 loh Beliau suka film non action, tapi demi istri bawelnya ini, dilakonin juga dehhh .. 😀 Yeyyy, I’m happy today !!

 

*sambil memandangi Beliau tertidur setelah menunggui saya ngerjain tugas kuliah plus nulis blog ini, hehehe, so cute, luv you, my hubby*

Hmm, ngga tau, tiba2 pengin nulis ajah ..

Maz, maafin nda ya, yang belum bisa jadi istri yang sempurna buat Maz. Masih suka marah2 kalo Maz ingetin atau Maz larang sesuatu. Masih suka bete2 kalo Maz missed ngelakuin yang seharusnya dilakuin. Maafin nda juga yang ngga punya banyak waktu buat sekedar ngobrol lewat telepon, akhir2 ini. Kayanya kalo buat kuliah, temen2 atau apapun disini, nda selalu sempetin, tapi sekedar ngobrol sekian jam sama Maz rasanya susah nyisihin waktunya. Maaf juga, nda belum bisa nemenin Maz setiap saat. Maz masih harus nyiap2in kebutuhan Maz sendiri, padahal Maz udah punya istri. Maaf ya, belum bisa masakin Maz, jadi Maz harus cari makan sendiri di luar, kadang hujan, kadang capek. Trus, maaf juga nda suka jaim ngucap “I Love You”, padahal seluruh cinta nda ya buat Maz, cuma kalo buat ngomong setiap waktu kok masih gedean gengsinya gitu .. 🙂

Maz sama sekali ngga pernah ngeluh atas semua kekurangan nda, tapi nda kebalikannya. Maaf ya .. Maaf juga, kita harus jauh2an gini, satu dimana satu dimana. Penginnya tiap pagi bisa liat wajah polos Maz tiap bangun tidur, malemnya bisa cerita2 tentang apa yang terjadi seharian. Ahhh .. Maafin nda ya, Maz ..

Maaf, nda belum bisa sempurna buat Maz, sementara Maz bener2 sempurna buat nda ..

 

“sekarang kau disini, hilang rasanya, semua bimbang tangis kesepian, kau buat aku bertanya, kau buat aku mencari, tentang rasa ini, aku tak mengerti, akankah sama jadinya bila bukan kamu, lalu senyummu menyadarkanku, kau cinta pertama dan terakhirku .. sherina – cinta pertama dan terakhir”

Hiyaaa ..

Lama ya ngga nongol di blog ini. Alasannya banyak, pertama sibuk (ciahhh, guayaaa, padahal ngga ngapa2in juga), kedua merasa tidak punya materi untuk ditulis (yang ini mah pembenaran dari alasan males aja), ketiga … Apa yaaa ?? Hehehe ..

Udah2, sekarang nulis aja deh .. ^^

Setelah nikah, kebersamaan saya dengan Maz bisa dibilang minim banget. Yaaahhh, kami kan pelaku LDL, Long Distance Love. Saya di Jakarta dan Maz di Balikpapan. Kapan ketemunya ? Ngga tentu, tergantung kapan ada liburan rada panjang dan ada promo tiket. Hihihi ..

Sedih, jelasss .. Siapa sih yang ngga nelangsa jauh dari suami, tapi mo gimana lagi, ini memang jalan yang harus kami jalani dulu sekarang. Kadang kalo kebayang Maz harus ngurusin hidupnya sendiri, padahal dia sudah punya saya sebagai istrinya, rasanya kasian banget. Makan masih harus cari2 keluar rumah dinas, baju buat kerja masih harus dia match2-in sendiri, pulang kantor yang ditemuin malah temen2nya .. Wuahhh .. Sementara Maz pun kadang ngerasa sedih karena ngga ada di samping saya, misalnya ketika motor saya bermasalah, dia ngga bisa bantuin, yang bantuin malah temen2 saya. Ya ya ya, LDL emang berat, lebih berat dari masa pacaran lah yang jelas .. 😦 Belum lagi ketika temen2 yang nikahnya seangkatan ma saya udah mulai punya si jabang bayi dan saya belom. Huwaaa .. Sediiihhh deh rasanya. Walopun sering dibawa becandaan kalo pas ditanyain, “udah isi belom ?”, “kapan aku dapet ponakan ?”, tapi tetep aja sebenernya dalam hati miris. Fiuhhh .. Perjuangan lahir batin beneran deh nih ..

Tapi, meski begitu, saya tetep berusaha bersyukur dengan kondisi yang ada ini. Saya punya suami yang wowww, nyaris sempurna. Biarpun harus hidup terpisah sementara, dia sungguh2 bisa dipercaya, tetep perhatian ma istrinya yang bawel ini, sabar, selalu ngingetin tentang kebaikan dan seabrek kelebihan2 lain. Huhuhuhu .. Jadi pengin mewek deh kalo ngomongin betapa Maz adalah anugerah yang Alloh berikan pada saya. Menunggunya datang atau menunggu saat saya berkunjung ke Borneo adalah masa2 yang ingin saya skip, saya ingin momen2 bertemu dengannya segera datang. Rindu2 picisan masa pacaran ternyata bukan apa2 setelah sekarang nikah ..

Yeahhh, sekarang ini, saya sedang jatuh rindu padanya, teramat sangat ..

Miss you so much, My Hubby .. 🙂

… Maafkeun saya, para pembaca blog ini (ciahhh .. sok2an banyak yang baca aja yak ?!), harus diakui, menjelang detik2 pernikahan, saya sama sekali ngga sempet meng-update blog ini. Mulai dari ujian akhir semester yang bertubi2, urusan printilan nikah yang Masya Alloh banyaknya, koneksi internet yang ampun2an di Magelang. Jadilah saya pasrah menelantarkan blog ini. Kalo mungkin ada beberapa sahabat yang rajin berkunjung kesini dan ngga pernah ada tambahan tulisan, maafkanlah saya. Sebenernya saya bener2 pengin membagi pengalaman disini, tapi apa boleh buat, ngga sempet. So, saya janji deh, setelah rangkaian acara pernikahan ini selesai digelar & saya udah pulang dari umroh, saya akan menulis banyak cerita di blog ini lagi, insya Alloh. Trus, doakan saya ya biar acara pernikahan saya lancar, ngga ada halangan suatu apapun dan rumah tangga baru yang saya bangun bersama Maz penuh barokah, sakinah, mawadah dan warohmah. Makasihhh, Guys

Tadi pagi, saya, ditemani 2 sahabat saya, jalan2 ngider seputaran Bintaro. Iseng2 kami masuk ke salah satu cluster yang baru saja dikembangkan di kawasan Bintaro itu, Kebayoran Height. Setelah minta ijin ke petugas keamanan, kami segera saja masuk melalui satu2nya gerbang akses yang memang merupakan ciri2 cluster. Di dalamnyaaa .. Wowww !! Saya terpanaaa .. Gileee .. Keren abis euy !! Jauuuh dari cluster milik Jaya Property lainnya, seperti Mahagoni atau Althia yang berlokasi di sektor 13. Kebayoran Height memang masih mengusung tema minimalis, seperti Mahagoni, Althia dan beberapa cluster lain, tapi lebih fresh gitu. Warna yang dipilih ngga sengejreng Mahagoni, cantik deh pokoknya .. Desain bangunannya juga terlihat lebih modern, meskipun dominan garis2 & simetris, tapi ngga kaku. Bahkan ada beberapa rumah yang dilengkapi teras diatas carport, kaya di luar negeri itu. Hihihi .. ^^ Selain itu, masih menjadi ciri2 cluster di Bintaro, Kebayoran Height juga bebas kabel berseliweran di atas & ngga berpagar. Yuhuuu .. Saya bener2 terkesima, pasti bahagiaaa ya kalo hidup di rumah se-wonderful itu, bersama Si Maz & anak2 kami nantinya .. Wuahhh ..

Dan tiba2 mimpi saya harus berakhir, ketika sampai di kos dan membuka situs milik Bintaro Jaya Property. Awalnya sih karena penasaran pada harga 1 unit rumah di Kebayoran Height itu, tapi akhirnya tercengang .. Mahal boookkk .. Emang iya sih dari awal udah nyadar banget ngga mungkin kebeli deh tuh rumah, sempet prediksi harganya sekitar 800 juta sampai 1 M. Hiyaaa .. Duit semua tuhhh .. Pas liat harga di situs jadi lebih nyadar, lebih mahal dari perkiraan .. Mo tauuu ??? Rp. 2.021.811.000 untuk Tipe Genia (255/280) dan Rp. 1.544.312.550 untuk Tipe Idea (204/206) !!! Huaaa .. Nulis angkanya aja belibet, gimana bayarnya .. Gyahahahaha .. ^^

593d209e5bd99fe703e8e7a310a56384

Ok deh, kembali ke realita .. Rumah indah nan canteeek di Kebayoran Height untuk sementara hanya mimpi. Tanpa sengaja menghubung2kan, siangnya saya mencari2 rumah kontrakan yang bakal saya tempati setelah menikah nanti. Walaupun untuk sementara saya dan Maz nanti akan jarak jauhan dulu (saya masih bakal tetep di Bintaro sampai kuliah selesai 2010, sementara Maz kudu mencari nafkah di Balikapapan), tapi kan ngga lucu kalo pas Maz dateng ke Jakarta masih kudu nginep di kosan temen dan saya di kosan saya sendiri. Apa bedanya ma pacaran ??? Hehehe .. ^^ Rumah kontrakan yang saya incar adalah Pondok Saraswati di Jl. Bonjol, ngga jauh dari Pondok Jurangmangu Indah, tempat saya ngekos sekarang. Pondok Saraswati adalah kumpulan 42 rumah petak yang tertata rapi dan ngga kaya rumah petak kebanyakan, masih baru juga sih, baru selesai dibangun kira2 3 bulan lalu. Oh iya, Pondok Saraswati sistemnya pake 1 akses pintu gerbang juga, jadi ngga ada akses langsung ke luar lingkungan gitu, so, bisa disebut cluster juga kan. Hehehe .. ^^ Tiap rumah terdiri dari ruang tamu mungil, kamar tidur, dapur & kamar mandi. Kecil siy, ukurannya cuma sekitar 4×6 meter, tapi untuk sementara siy udah cukup representatif. Halah .. 😀 Fasilitas lain ya tempat parkir yang cukup luas, musholla bersama & tempat jemur yang bebas kehujanan. Harga sewanya juga bisa dibilang murah, per bulannya 600K IDR untuk yang non AC dan 850K IDR untuk yang ber AC. Harga itu udah bersih, termasuk listrik bulanan & air. Lumayan lah yaaa .. Insya Alloh sih fix mo ambil 1 rumah petak di Pondok Saraswati, mungkin mulai Juni gitu. Yihaaa .. Rumah pertama saya bersama Maz, so sweet !! Hehehe .. ^^

Ok, untuk sementara rumah2 indah macam Kebayoran Height kudu dipupus dulu, sekarang dimulai dari rumah petak. Ngga perlu rumah yang terlalu mewah untuk bisa bahagia, yang penting gimana hati kita .. Rite ??? Hehehe .. ^^ Tapi kalo dikasih kesempatan untuk punya rumah bagus nan indah & mewah sih ngga nolak juga .. 😀

Laman Berikutnya »