Tempat Tinggal


Masih inget postingan saya tentang Rumah Impian beberapa bulan lalu ??

Disana saya bercerita kalo rencananya saya akan mengontrak sepetak rumah mungil di Pondok Saraswati, tidak jauh dari kampus tempat saya belajar saat ini. Sampai beberapa saat sebelum saya dan Mas kembali ke Jakarta, untuk kembali beraktifitas setelah kurang lebih 3 minggu berkutat dengan rangkaian acara pernikahan & hanimun (ups .. kemanakah saya dan Mas pergi setelah nikah ?? belum cerita ya ?? abis ini deh saya ceritain ..), kami masih berkeyakinan akan tinggal sementara di rumah petak nan mungil itu. Uang panjer sebesar sewa 1 bulan, Rp. 600.000, sudah saya titipkan ke pengelola. Kemudian saya & Mas juga sudah berencana sesampainya kami di Jakarta akan segera membeli spring bed, lemari, rak dan sebagainya. Siap2 duit juga berarti .. Hehehe .. ^^

Tapiii ..

Ternyata rejeki emang ngga kemana yaaa .. Sebelum saya berangkat itu, Neni, sahabat saya 1 almamater, tiba2 mengirim sms, memberi kabar bahwa kamar yang ada di sebelah kamarnya kosong. Apakah saya masih berminat menempatinya ? Hweee .. Neni ini senasib dengan saya, suaminya berada nun jauh dari Jakarta (ngga dink, Mas Aria cuma penempatan di Surabaya, ngga sampe nyebrang laut kaya saya ..). Beliau menyewa sebuah kamar kos di RUMAHKU yang berlokasi di Pondok Jurangmangu Indah. Kos2an ini spesial deh, menurut saya, selain membolehkan suami menginap, fasilitasnya pun terbilang lengkap dibanding kos2an lain. Saya tinggal bawa badan & baju aja deh, kamar mandi dalam, tempat tidur, meja, TV, kipas angin, lemari, air galon, bebas uang listrik tambahan, keamanan terjamin dan sebagainyaaa .. Sewa per bulannya sama sih ma Pondok Saraswati, Rp. 600.000. Tapi bandingkan, kalo di Pondok Saraswati, saya harus membeli berbagai macam furniture sendiri, padahal waktu belajar saya di Jurangmangu tinggal sekitar 1 tahunan lagi, insya Alloh. Sementara kalo di RUMAHKU, segala macamnya sudah ada, saya tidak perlu lagi mengeluarkan biaya untuk membeli barang2 rumah tangga yang setahun lagi pastinya akan saya lego (ngga mungkin dong saya bawa2 spring bed, lemari dan kawan2nya ke Balikpapan, mending beli lagi disana). Dannn .. Akhirnya saya dan Mas memutuskan untuk membatalkan sewa di Pondok Saraswati (dengan resiko uang kami yang Rp. 600.000 yang sudah terlanjur disetor harus hilang) dan pindah ke RUMAHKU.

Alhamdulillah, keputusan kami tepat. Selain bisa berhemat, menurut saya, RUMAHKU lebih nyaman ditinggali, kemudian sinyal Telkomsel Flash bisa saya dapatkan dengan mudahhh !! Hehehe .. Soalnya menurut kabar dari teman yang tinggal di Pondok Saraswati, sinyal internet agak susah didapat, apalagi kalo di lantai 1. Wuahhh .. Leganyaaa !! Then, akhirnya meskipun sudah menikah, status saya tetep aja, anak kosan .. 🙂 Tapi monggo lho, kalo pas lagi main ke daerah Jurangmangu & mau mampir, tetep saya terima dengan … uhmmm … seadanya yaaa .. ^^

Tadi pagi, saya, ditemani 2 sahabat saya, jalan2 ngider seputaran Bintaro. Iseng2 kami masuk ke salah satu cluster yang baru saja dikembangkan di kawasan Bintaro itu, Kebayoran Height. Setelah minta ijin ke petugas keamanan, kami segera saja masuk melalui satu2nya gerbang akses yang memang merupakan ciri2 cluster. Di dalamnyaaa .. Wowww !! Saya terpanaaa .. Gileee .. Keren abis euy !! Jauuuh dari cluster milik Jaya Property lainnya, seperti Mahagoni atau Althia yang berlokasi di sektor 13. Kebayoran Height memang masih mengusung tema minimalis, seperti Mahagoni, Althia dan beberapa cluster lain, tapi lebih fresh gitu. Warna yang dipilih ngga sengejreng Mahagoni, cantik deh pokoknya .. Desain bangunannya juga terlihat lebih modern, meskipun dominan garis2 & simetris, tapi ngga kaku. Bahkan ada beberapa rumah yang dilengkapi teras diatas carport, kaya di luar negeri itu. Hihihi .. ^^ Selain itu, masih menjadi ciri2 cluster di Bintaro, Kebayoran Height juga bebas kabel berseliweran di atas & ngga berpagar. Yuhuuu .. Saya bener2 terkesima, pasti bahagiaaa ya kalo hidup di rumah se-wonderful itu, bersama Si Maz & anak2 kami nantinya .. Wuahhh ..

Dan tiba2 mimpi saya harus berakhir, ketika sampai di kos dan membuka situs milik Bintaro Jaya Property. Awalnya sih karena penasaran pada harga 1 unit rumah di Kebayoran Height itu, tapi akhirnya tercengang .. Mahal boookkk .. Emang iya sih dari awal udah nyadar banget ngga mungkin kebeli deh tuh rumah, sempet prediksi harganya sekitar 800 juta sampai 1 M. Hiyaaa .. Duit semua tuhhh .. Pas liat harga di situs jadi lebih nyadar, lebih mahal dari perkiraan .. Mo tauuu ??? Rp. 2.021.811.000 untuk Tipe Genia (255/280) dan Rp. 1.544.312.550 untuk Tipe Idea (204/206) !!! Huaaa .. Nulis angkanya aja belibet, gimana bayarnya .. Gyahahahaha .. ^^

593d209e5bd99fe703e8e7a310a56384

Ok deh, kembali ke realita .. Rumah indah nan canteeek di Kebayoran Height untuk sementara hanya mimpi. Tanpa sengaja menghubung2kan, siangnya saya mencari2 rumah kontrakan yang bakal saya tempati setelah menikah nanti. Walaupun untuk sementara saya dan Maz nanti akan jarak jauhan dulu (saya masih bakal tetep di Bintaro sampai kuliah selesai 2010, sementara Maz kudu mencari nafkah di Balikapapan), tapi kan ngga lucu kalo pas Maz dateng ke Jakarta masih kudu nginep di kosan temen dan saya di kosan saya sendiri. Apa bedanya ma pacaran ??? Hehehe .. ^^ Rumah kontrakan yang saya incar adalah Pondok Saraswati di Jl. Bonjol, ngga jauh dari Pondok Jurangmangu Indah, tempat saya ngekos sekarang. Pondok Saraswati adalah kumpulan 42 rumah petak yang tertata rapi dan ngga kaya rumah petak kebanyakan, masih baru juga sih, baru selesai dibangun kira2 3 bulan lalu. Oh iya, Pondok Saraswati sistemnya pake 1 akses pintu gerbang juga, jadi ngga ada akses langsung ke luar lingkungan gitu, so, bisa disebut cluster juga kan. Hehehe .. ^^ Tiap rumah terdiri dari ruang tamu mungil, kamar tidur, dapur & kamar mandi. Kecil siy, ukurannya cuma sekitar 4×6 meter, tapi untuk sementara siy udah cukup representatif. Halah .. 😀 Fasilitas lain ya tempat parkir yang cukup luas, musholla bersama & tempat jemur yang bebas kehujanan. Harga sewanya juga bisa dibilang murah, per bulannya 600K IDR untuk yang non AC dan 850K IDR untuk yang ber AC. Harga itu udah bersih, termasuk listrik bulanan & air. Lumayan lah yaaa .. Insya Alloh sih fix mo ambil 1 rumah petak di Pondok Saraswati, mungkin mulai Juni gitu. Yihaaa .. Rumah pertama saya bersama Maz, so sweet !! Hehehe .. ^^

Ok, untuk sementara rumah2 indah macam Kebayoran Height kudu dipupus dulu, sekarang dimulai dari rumah petak. Ngga perlu rumah yang terlalu mewah untuk bisa bahagia, yang penting gimana hati kita .. Rite ??? Hehehe .. ^^ Tapi kalo dikasih kesempatan untuk punya rumah bagus nan indah & mewah sih ngga nolak juga .. 😀