Undangan


Hmm ..

Ok ok, saya tau, udah terlalu lama saya ngga update blog ini. Bukan karena ngga ada progress loh, tapi justru karena ngider kesana kemari, sibuk ngurus ini itu, plus diselingi dengan tugas2 kuliah yang menyiksa, jadilah blog ini ngga keurus. Huhuhu .. Kasian bener kau, Nak .. 🙂

Sejak akhir bulan lalu, sehabis UTS, saya pulanggg .. Ketemu Maz dounk !! Hihihi .. ^^ Tapi ngga sempet pacaran, heboh kesana kemari ngurus macem2, sedihnyaaa ..

Dimulai dari tanggal 25 Maret 2009, saya numpang kereta Taksaka pagi dari Gambir menuju Yogyakarta. Alhamdulillah perjalanan lancar, sampe Yogya sorenya, langsung jemput Maz di bandara deh. Beliaunya sengaja ambil cuti barengan ma liburan kuliah saya, biar bisa ngurus ini itu bareng lah .. 🙂 Oh iya, sebelum jemput Maz, saya sempatkan ke rumah Bu Bondet yang sekarang udah ngga di Griya Perwita Wisata IV lagi, tapi udah pindah ke Dsn. Kenayan, deket Stadion Maguwaharjo, Sleman. Kabar gembira, kebaya pink saya udah hampir jadi .. Cuma emang belum bisa dicoba, karena belum dipasang kancing/retsleting belakang. Ngga papa deh, karena emang ada rencana saya akan sowan Bu Bondet lagi sama Maz, tapi di hari yang lain, kalo langsungan dari bandara kasian Si Maz, capekkk ..

Trus, sepanjang hari Kamis, 26 Maret 2009, saya & Maz cuma muter2 Magelang aja. Maz ngidam kupat tahunya Pak Pangat yang terkenal seantero nusantara ( halah, lebai banget yak .. ) itu. Trus, saya diantar facial London Beauty Center ( LBC ), ditunggui dengan sepenuh hati. Hihihihi .. ^^ Abis facial, dibilang wajah saya alus, jadi seneng puk puk pipi saya. Hehehehe .. 🙂

Lanjut di hari Jumat, 27 Maret 2009, saya bersama Maz dan Bapak camer, cabut ke Wonosobo. Ngapain ??? Ngurus passport. Buat apa ??? Uhm .. Buat modal hanimun. Hehehe .. Yups, insya Alloh 3 hari setelah resepsi pernikahan, saya & Maz akan pergi ke suatu tempat. Kemana ??? Ada dehhh .. Ntar aja ah ngasih taunyaaa .. 🙂

Pagi2 banget kami udah jalan, dengan pertimbangan Jumat itu hari pendek, kalo ngga berangkat pagi ntar urusannya ngga selesai. Males banget kan kalo kudu berapa kali jalan cuma buat ngurus passport doang, secara waktu kami terbatas buangettt .. Sekitar pukul 7.45, kami sampai di Kantor Imigrasi Wonosobo di Jl. Raya Dieng, Kali Anget, Wonosobo. Nah ini dia kuncinya, dateng pagi, sebelum loket buka kalo perlu !! Dengan dateng pagi, kita ngga perlu minta bantuan calo yang bakal memeras kita dengan harga super mahal & semua urusan pembuatan passport bisa selesai dalam hari itu, kecuali pengambilan tentunya, karena ini butuh waktu +/- 4 hari kerja. Syarat yang dibutuhin untuk buat passport ngga ribet kok, ini dia :

  • Isi formulir yang disediakan Kantor Imigrasi
  • KTP & copy-nya
  • Kartu Keluarga ( KK ) & copy-nya
  • Akte kelahiran & copy-nya
  • Ijazah & copy-nya ( yang ini ngga wajib, asalkan udah ada akte kelahiran, ngga ada ijasah ngga masalah )
  • Untuk PNS, surat ijin dari instansi yang bersangkutan ( berhubung saya adalah pegawai tugas belajar, maka surat ijin ini ngga diperlukan, diganti dengan surat keterangan masih kuliah dari lembaga penyelenggara pendidikan )

Seinget saya cuma itu deh, trus semua berkas itu dimasukkan dalam map warna kuning, diberi nama & alamat rumah. Setelah itu, serahkan pada petugas loket, tunggu nama kita dipanggil untuk membayar di kasir. Oh iya, biaya yang saya keluarkan adalah Rp. 270.000, untuk passport 48 halaman. Murah meriah bukan ?! Dan kalo kita pake jasa calo, bisa2 harga itu melambung hingga 2 kali lipat lohhh !! Mending diurus sendiri deh, hemat banyakkk .. 🙂 Setelah bayar di kasir, kita harus nunggu giliran foto & wawancara. Keseluruhan proses pembuatan itu sekitar 3 jam, tepat sebelum waktu sholat Jumat, semua urusan sudah selesai. Pengambilan dilakukan belakangan deh, untuk ini, Bapak camer saya sudah siap membantu mengambilkannya .. Wahhh, matur suwun sanget, Pak .. 🙂

Sabtunya, 28 Maret 2009, saya & Maz bersama tim dari Sourdjan cabut ke Yogya untuk foto prewedding. Wuahhh .. Untuk yang satu ini, saya antusias bangettt !! Ngga percaya rasanya, akhirnya kami bisa juga foto2 berdua, dimana foto2 itu bakalan melengkapi undangan pernikahan kami .. Senaaaaanggggg !! Lokasi yang kami tuju, ngga lain dan ngga bukan adalah Taman Sari, Yogyakarta. Hmm .. Nice landscape, ngga perlu ke banyak tempat untuk mendapatkan shoot keren, muter2 aja di dalam Taman Sari, komplit kerennya .. 🙂 Over all, saya & Maz puas dengan hasil fotografi tim dari Sourdjan ini. Ngga percaya ??? Ini dia sedikit hasilnyaaa ..

img_0020-copy

img_0027-copy

Minggu, 29 Maret 2009. Saya & Maz kembali menyusuri Yogya. Hehehe .. Ngga ada bosen2nya yah .. Kali ini yang dicari adalah jam tangan, salah satu barang seserahan ( ngomong2 tentang seserahan, saya belom belanja lagi niy, yaolooo padahal waktu semakin mepet .. ). Setelah capek muter2 kesana kemari ngga nemu2 yang sreg di hati, alhamdulillah akhirnya dapet juga di Toko Gunung Mas, Malioboro, yang notabene ternyata istana jam di Yogya itu. Saya sreg banget ma jam tangan merk Fossil yang cantiiikkk .. Harganya juga masih didalam budget, Maz pun seneng ma modelnya, ya sudah .. angkuuuttt !! Hehehe .. ^^Btw saya harus nahan napsu untuk ngga make jam tangan baru ini, sumpahhh, udah pengin make aja, tapi kan ini barang seserahan, masa ya udah dipake dulu ?! Hehehe .. Ini dia jam tangan seserahan itu ..

dsc00049

Niy dia jam tangannya, maap kalo rada burem ..

Oh iya, selain cari jam tangan, saya & Maz juga menyempatkan diri ke rumah Bu Bondet lagi. Kali ini kebaya pink saya udah bener2 siap dicoba. Asik asik .. Wah, exciting banget pas nyoba kebayanya, enak banget dipake, bustier-nya juga sreg banget di badan. Wohoiii .. Jadi ngga sabar pengin make di hari-H !! Hehehe .. ^^ Untuk kebayanya sengaja ngga saya ambil fotonya, biar jadi surprise di hari-H nanti yaaa .. ^^

Wooppss ..

5 hari cepat berlalu ternyata, 30 Maret 2009, saya harus balik ke Jakarta lagi. Sementara Maz masih bisa menikmati cutinya di rumah. Maz mengantar saya ke bandara Adi Sucipto, Yogyakarta. Sedih euy rasanya mo jauhan lagi ma Maz, kami baru ketemu lagi awal Juni nanti, beberapa hari sebelum akad nikah .. Hyaaa ..

Doakan kamiii yaaa .. ^^

Maz, I luv you .. 🙂

Iklan

Weee ..

Setelah approve desain cover undangan, kemarin Mbak Nanda mengirimkan email yang isinya time table pelaksanaan cetak undangan saya. Hehe .. Ini adalah salah satu kesepakatan setelah saya ngambek gara2 kerjaan Sourdjan yang rada ngga beres beberapa waktu lalu. Alhamdulillah, sekarang Mbak Nanda bener2 menepati janji.

Ini dia, jadwal yang diberikan Mbak Nanda ke saya ..

  • 10 Maret 09 : ACC desain
  • 11 Maret 09 : Proses pembuatan film hotprint
  • 18 Maret 09 : Proses pembuatan film hotprint selesai
  • 29 Maret 09 : Foto prewedding (Rencana mo ambil lokasi di Taman Sari, Yogya. Tapi kalo ada lokasi yang lebih deket & lebih bagus sih bisa berubah lagi. Hehe .. )
  • 11 Maret 09 – 11 April 09 : Finishing pembuatan cover
  • 12 April 09 : Proses hotprint cover
  • 17 April 09 : Proses hotprint cover selesai

Ayo ayo .. Semangat, Sourdjan !! Hehe .. ^^

Alhamdulillah ..

Sore tadi, Mbak Nanda dari Sourdjan memberi kabar kalau revisi final desain cover undangan saya udah dikirim ke email. Memang beberapa hari ini, saya dan Mbak Nanda ngga berhenti bales2an email, dalam rangka revisi desain cover, kalo ngga salah udah 4 kali ini. Hehe .. Saya harap sih revisi ini yang terakhir alias final, jadi setelah ini bisa langsung naik cetak.

Benar saja, attachment desain cover yang diberikan Mbak Nanda udah perfect ( menurut saya ). Ngga ada kesalahan, baik dari ornamen maupun teks. Syukurlah .. Saya segera menghubungi Mbak Nanda lagi, memberikan ACC pada desain kali ini, ngga ada kecerewetan harus revisi2 lagi. Hehe .. ^^ So, artinya setelah ini, Sourdjan bisa segera mengerjakan undangan saya, dimulai dengan cetak cover yang full emboss emas untuk semua ornamen & teks.

Yuk yuk .. Semangat !! Saya bantu doa dari sini ya, Mbak Nanda .. ^^

Oh ya, ini dia desain finalnya ..

ubah-4-copy-21

Desain final, insya Alloh ..

Alhamdulillah ..

Setelah semaleman berdebat ma Maz tentang desain cover mana yang mo dipake, akhirnya nemu kata sepakat juga. Maz yang ngalah lagi deh. Hehehe .. ^^ Ngga dink, semua karena emang Maz juga jadi berpikiran kalo desain pilihannya itu terkesan penuhhh banget & nama kami berdua ngga terlalu menonjol. Padahal kan kami berdua raja & ratunya, masa sih kalah ma ornamen. Hihihi ..

Jadi, desain cover yang kami pilih adalah yang ini ..

desain11Selain itu, ada sedikit revisi lagi niy, tadinya nama Ibu2 ngga usah dicantumkan di bagian belakang undangan, tapi dipikir2 lagi takutnya ada tamu2 dari pihak Ibu2 ( teman2 kerja, kenalan dsb ) yang ngga ngeh ma nama Bapak2. Kasian kan kalo mereka bingung, ini siapa yang punya hajat. Dan .. taraaa .. nama Ibu2 kami pun nangkring juga di bagian belakang undangan. Hehehe .. ^^

Untuk warna, emang ini masih pake konsep yang b/w, tapi aslinya ngga kok. Spesifikasi undangan kurang lebih seperti ini :

  • Ukuran 11 x 22 cm ( buka ke atas ).
  • Material undangan : kertas Jasmine tebal warna maroon ( cover ) & kertas Jasmine tebal warna gold ( isi ).
  • Ornamen & semua teks di cover di-emboss emas, di bagian dalam/isi yang di-emboss emas hanya nama pengantin aja.
  • Foto di bagian dalam.

Doakan semua lancarrr .. Saya ngga sabar banget pengin ngeliat undangan2 itu jadi. Hehehe .. ^^

Setelah sekian lama terjebak dalam keputusasaan karena Sourdjan yang selalu ingkar janji & ngga profesional banget kerjanya, akhirnya saya & Maz mutusin untuk menegur langsung vendor undangan yang satu ini. Bahkan dengan melempar ancaman mau mundur aja dari Sourdjan, ngga jadi order undangan disini. Ngga papa deh, daripada selalu uring2an & kepikiran terus ..

Ehhh, ternyata teguran & ancaman kami manjur .. Hehe .. Mbak Nanda, si empunya vendor, langsung menghubungi kami balik, minta maaf, menjelaskan semua penyebab kekacauan ini ( ternyata Mbak Nanda & Mas Agung baru aja dapet order di Surabaya, order undangan saya dipasrahkan ma salah satu kru yang gaptek, ngga bisa kirim2 email, jadilah, semua janji2 jadi boongan doang ) dan janji bakal memperbaiki semua pelayanan. Dia memohon kebijaksanaan saya & Maz untuk ngga mundur dari Sourdjan. Ok deh .. Saya & Maz menerima permohonan maaf mereka, tapi dengan janji kalo hal kaya gini ngga bakal keulang lagi. Kami juga minta time line kerja mereka, biar bisa sama2 kontrol kerjaan.

Hari ini, Mbak Nanda udah menunjukkan perbaikan kerjanya, tiba2 dia telepon, bilang kalo desain cover undangan sudah dikirim ke email saya. Ada 4 pilihan, saya diminta milih mana yang paling sesuai & paling cocok. Oh ya, fyi, beberapa hari lalu saya ngirim CD yang isinya desain ornamen ke Sourdjan, pertimbangannya biar ngga ribet desainnya bolak balik karena ngga cocok. Jadi desain yang dikirim via email hari ini adalah berdasarkan desain ornamen yang saya kirim itu.

Over all, saya puas dengan desain yang Sourdjan buat untuk saya. Dari 4 desain, ada 2 desain yang klik ma saya & Maz. Sebenernya ngga beda2 jauh, cuma masalah ukuran ornamennya aja. Tapi masih bingung, belum bisa mutusin, soalnya saya & Maz masih beda pendapat. Hehehe .. ^^

Ini dia 2 desain ituuu ..

desain1

Desain 1 : Saya lebih suka yang ini

desain2

Desain 2 : Tapi Maz lebih suka yang ini ..

Jadi mana dunk yang harus kami pilih ??? Ada pendapat ???

Oh ya, rencananya akhir bulan ini mo approve desain cover undangan kami. Yippy .. Rasanya ngga percaya euy, undangan dengan nama Nur Azizah Eka Wardhani & Muhammad Abdullah Hadi akan segera naik cetak. Biasanya saya kan cuma nerima undangan mulu, eh sekarang mo nyebar undangan. Hehe .. ^^

Ya Alloh, mudahkanlahhh ..

Saya sedang sebel ..

Udah 2 kali ini Mbak Nanda, Sourdjan, ingkar janji mengirimkan desain cover undangan, padahal dia sendiri yang menjanjikan waktunya. Wajar kan kalo saya tanyain udah dikirim atau belum, lha wong yang janjiin dia sendiri. Maksud saya sih biar sama2 enak, saya tenang soalnya cover undangan udah naik cetak & pihak Sourdjan juga enak, kerjaannya ngga diburu2 waktu. Yoi kan ?!

Tapiii ..

Ah entahlahhh ..

Padahal saya udah ngalahin transfer 40 % dari total biaya, sementara minimalnya 30 %, dengan harapan saya dan pihak Sourdjan bisa saling memudahkan. Tapi ternyata sampai saat ini, saya ngga dapetin yang maksimal dari Sourdjan. Kok saya udah BT ya ma kinerja Mbak Nanda ?! Padahal sebelumnya saya optimis banget, Sourdjan bakalan jadi vendor undangan yang bisa saya andalkan & saya ngga salah pilih. Tapi kok baru mulai desain cover aja udah acakadul gini. Hiks hiks .. Gimana kalo sampe ngga beres ?!

Please donkkk .. 😦

Ini dia, beberapa pilihan kata2 yang bakal saya cantumkan di dalam undangan. Masih bingung sih mo pake yang mana, tapi sebagai gambaran sih akan ada 2 yang saya cuplik & ikut nampang di undangan pernikahan saya nantinya. Sengaja ngga ada QS. Ar-Rum : 21, soalnya pengin beda dari yang biasanya gitu. Hehe .. Ada 3 kata2 yang menurut saya paling bagus & ngena, tapi bingung mo milih yang mana. So, bantuin dunk ..

Here they are ..

Ya Alloh, andai Engkau berkenan, karuniakanlah kepada kami, cinta yang Kau jadikan pengikat rindu Rasulullah dengan Khadijah Al Kubra, cinta yang Kau jadikan mata air kasih sayang Imam Ali dengan Fatimah Az-Zahra, cinta yang Kau jadikan penghias keluarga Nabi-Nabi Mu yang suci. Ya Alloh, andai semua itu tak layak bagi kami, cukuplah permohonan kami atas cinta & ridha Mu.

Jadikanlah kami sebagai suami istri yang saling mencintai di kala dekat dan jauh, saling menjaga kehormatan di kala suka dan duka, saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan, saling menyempurnakan dalam beribadah kepada Mu.

Ya Alloh, sempurnakanlah kebahagiaan kami dengan pernikahan ini sebagai ibadah kepada Mu, sebagai bukti pengikutan dan cinta kami kepada Sunnah Rasul Mu. Amin .. (Doa Cinta Sang Pengantin)

Woman was created from the rib of a man. Not from his head to be above him. Not from his feet to be walked upon. But by his side to be equal. Near to his arms to be protected. And close to his heart to be loved .. (Kahlil Gibran)

Dan ketika kami memutuskan untuk saling mengerti, kami biarkan dua hati dua hati kami bicara tentang impian-impian kami, tentang hasrat dan kerinduan. Kemudian kami menjadi takjub, karena ternyata kami begitu berbeda.

Maka kamipun berjanji untuk menyatukan kedua hati kami dalam satu bahtera, agar yang berbeda menjadi serasi, agar yang kosong dapat terisi menjadi sempurna, agar segala impian dapat kami wujudkan berdua.

Karena perbedaan kam bukanlah kendala selagi masih memakai bahasa yang sama, dan bahasa itu bernama ” Kasih dan Sayang ” (diambil dari undangan Andriani & Angga)

Jujur, saya suka ketiga2nya, tapi ngga mungkin kan kalo pake semua, bisa2 undangan saya isinya kata2 semua, ngga ada keterangan kapan resepsi, kapan akad. Hehehe .. ^^ Makanya kudu milih niy. Pusing pusing ..

Laman Berikutnya »